Rabu, 11 Februari 2009

Anakku Imah

Kejadian benar ini berlaku pada sesuatu ketika semasa isteri dan dua anak aku tiada dirumah. Kerja kerja terkutuk ini aku lakukan bersama anak dara remaja aku yg agak lincah sedikit, berusia 17 thn (baru habis spm). Anak ku ini memang manja dgn aku, body nya.. ah toksah cite lah, remaja meningkat naik, sais bodynya 32 28 30… wajah nak kata cantik tu bukanlah ratu.. tapi jika pandang tentu memberahikan sesiape.. sebab itu aku terjebak dgn nafsu aku ape tah lagi aku jenis kuat sex….. nama anak aku ni Raimah (bukan nama sebenar) aku panggil imah saja. Untuk memendikkan ceritanya aku teruskan saja projek ini….
Jam didinding menunjukan baru pukul 215 ptg.. hari itu aku tidak bekerja dan lepak saja

Didalam bilik.. dari dalam bilik aku dengar derauan air dari dalamnya berbunyi sayup sayup aku tahulah bahawa anak dara aku sedang mandi…. sebenarnya dari sebelum ini aku telah merancang utk melakukan sesuatu hari ini terhadap imah…. puas sudah aku mencari akal utk memulakan acara ini… kini dah berpeluang utk menjalankan perlakuan sumbang itu…


Kini aku bangun dan menghampiri bilik air.. bilik air yng hanya bertutupkan dgn zink saja dindingnya. Aku mencari lubang kecil (sebelum ini aku telah servey terlebih dahulu). Aku meghendap dari lubang itu, aku dpt lihat kini dengan jelas bahawa imah sdg mandi berbogel yg sememangnya aku dah agak dari dulu lagi cara dia mandi.. begitulah. Waduh!tertelan air liur aku.. bahwa yg selama ini tersembunyi dapat aku lihat dengan jelas sekali.


Aku lihat imah sdg mengosokan sabun kepada tundun pantatnya yg ditumbuhi bebulu halus meliputi kawasan tiga seginya… ahhh… matanya terkejam celik aku lihat bila memeinkan sabun dikawasan itu… tentu dia rasa stim juga, apa tidak stimnya sebelah tangannya lagi digesek diputing teteknya yg berukuran 32 tu… ape lagi batang aku mula lah menunjukan keegoannya.. mencodak dlm seluar aku tu….. lantas aku menghampiri pintu bilik air tu.. aku cuba tolak pintu itu..kut tak dikuncinya.. jika berkunci aku nekad akan mencubanya selepas imah mandi je… rupa rupanya benar sangkaan aku.. pintu itu hanya disendal dgn baldi saje.


Degam...!!! pintu terbuka.. sekali jer aku tolak pintu itu. Imah terkejut.


”Paa!”terlepas sabun yang dipegangnya, sungguh terkejut bila dia melihat aku mendadak masuk menghampirinya dgn tak sempat dia berbuat apa apa… Cuma sempat menutup kawasan pantatnya sikit jer… aku lihat dia terkejam,rasa malu lah tu…


"Tulah... kenapa imah mandi bogel... pa stim tengoknya..!?” kataku…..


"Pa nak buat ape niii!!”katanya sambil memandang pada aku dan kearah seluar aku. "Kenapa pa hendap imah mandi!?”Tanya dia sambil menolak tangan aku yg cuba menyentuh aku.


Aku tidak terus menjawab.. tapi aku terus dapat menangkap tubuhnya lalu aku memeluk imah yg berbogel tu. Ah alangkah sedapnya dapat memeluk anakdara remaja aku ni yg memang dah lama aku idamkan, baru kini hampir mendapat. Aku rapatkan tubuh imah yg meronta ronta tu kebadan aku… tundunnya betul betul tersentuh kearah btg aku yg sdg tegak… aku mula dapat mencium pipi imah yg sdg basah.. walaupun mulanya hanya sipi sipi saja, namun sejauh manalah kekuatan seorang perempuan!.. akhirnya dia terpaksa mengalah jua….


“Kenapa pa buat imah cam ni pa!”rayunya cuba melepaskan diri.


“Sebab Pa dah stim kan imah!!!! kataku sambil terus menciuminya. Kali ini aku dah mula dapat mencuri cium ke bibir imah yg comel tu, lalu aku mengucupinya. Imah agak kaku.. tak tau lah sama ada dia takut atau saja tidak mahu memberi respon. Namun aku dah mulai memainkan lidahku didalam rongga mulut imah! Tangan aku pula dah mula merayap kekawsan dua menara kembar nya.. aku dapat rasa kekerasaannya kerana dari tadi pun menang dia sendiri dah gesek menara tu….. aku lihat imah dah mula kelayuan kerana aku berbuat demikian….


"Imah… please tolong pa.. keluarkan pa nye air ni..!!” bisik aku ketelinganya sambil mengigit manja cupingnya.


"Mama kan ade….!” kata imah.


"Mama lain lah…… sekarang ni pa nak ngan imah!!” kata aku.


Sambil itu aku berterusan mengomoli seluruh badannya dari atas kebawah. Tapi yang menghairankan aku, dia dah tidak lagi cubamelawan. Bahkan dia hanya membekukan dirinya apabila aku memperlakukan begitu. Akumula beranggapan yang dia pun dah terasa seronok dengan kenakalan tangan ku.


Dengan penuh yakin aku pun menjilati lubang sempit di kangkang imah.. aku selak lubang tu dan nampaklah seketul mutiara yg dijaga rapi selama ini.. aku menjilatnya dgn sepuas2 hati kerana tak lama lagi kesucian akan tercermar. Imah mengeliat sambil merintih kesedapan. Tangannya mengusap usap rambut ku. Bila aku terpikir dah ada respon dari imah, aku semakin ganas bermaharajalela di serata dipantat imah! Tak lama kemudian secara tiba tiba saja imah bersuara….


”Paaa…. mari imah bantu keluarkan air pa! Imah sanggup tolong lancapkan.” Imah serupa bertanya.


”Ermmmmm...” kata ku sambil bertindak membogelkan diri ku sendiri….


"Pa! Besarnya pa... panjang nya... ieee geli imah tengok!” terbeliak mata imah bila terpandang batang aku yg berdiri tegak menghala keatas….namun aku hanya tersenyum….


"Tapi... tap pa lah... cepat pa... biar imah lancapkan pa!”katanya.


”Pa punya ni manalah puas kalau imah lancap jer...! Pa nak buat macam pa dengan mama tu...!”kata aku.


”Ha... arr... tak... ish... nanti kalau mama tau.... mampus imah!”katanya.


”Ala sayang.... perkara tu pandailah pa handle nanti...” Imah kelihatan ternyanga kerana dah kebuntuan untuk meneruskan hujah.


Aku menarik imah kearahku dan mencangkungkan dia didepan aku,imah kaku kerna tak tau nak disuruh buat apa olih ku… aku terus menonjolkan btg aku yg 6 1/2in panjang 31/2lilitan besarnya kearah mulut imah yg aku lihat sdg mula terbuka tu…. mula mula imah mengelengkan kepalanya tak setuju dia disuruh berbuat begitu.. tetapi bila sudah berkali dipaksa begitu maka akhirnya batang aku terkulum juga didalam mulutnya.


"Arghhhhh….. urghhhh…Sedapnya sayang! Lagiiii!” aku dah tak leh tahan kuluman mulut yg ngam ngam sempit dengan ukuran batang aku tu.. aku dapat rasakan kepala batang aku dah melampaui anak tekak imah. Kesian gak aku lihat imah tersekat sekat nafasnya kerana terpaksa menampung kehadiran batang aku dalam mulutnya.


"Imah bangun sayang! Tak selesa disini.. kita masuk bilik ye sayang!” kata ku sambil melepaskan batang aku dari mulutnya. Dia nampaknya menurut saja. Matanya dah mulai kekuyuan. Aku tau yang imah juga dah dicengkami hasutan berahi setelah apa yang ku perlakukan tadi. Lebih lebih lagi bila mana itulah pengalaman pertamanya.


Tubuh bogel imah ku dukongi dengan penuh kasih sayang. Dia kelihatan keliru menantikan hala tempat yang hendak ku bawanya.


Aku bergerak memasuki bilik tidur ku, dan membaringkan imah diatas katil. Dengan wajah yang serba kerisauan imah memandang aku.


"Kenapa pandang papa cam tu” aku cuba tanya dia.


"Pa... please jangan pekenakan imah dengan benda tu...! Besar sangat... imah takut!” katanya sambil menuding telunjuk ke arah batang aku sedang keras terpacak didepan matanya. Bertambah geram aku apabila dia berkata begitu hinggakan berdenyut denyut batang aku dibuatnya.


"Sakit pun tak per lah sayang! Kalau tak dengan pa.... lambat laun orang lain lak yang pekena kat imah... lebih baik pa jer yang buat sebab pa lebih tau... jadi taklah sakit sangat..." pujuk aku.


"Napa pa nak buat imah cam ni! Arrr... imah tak nak.... please pa... jangan rosakkan imah... ” beriya iya dia merayu pada ku. Bukan sahaja aku bersikap tak mengendahkan rayuannya, malahan aku dah mula mencetuskan sentuhan asmara. Mulut imah menjadi sasaran lidah ku, manakala teteknya pula menjadi permainan jari jemari ku. Imah mengeliat liar hasil dari kesan rangsangan dengan tindakan ku itu


"Pa… paaa… arghhhh… oooo sedapnya pa...!” Secara sepontan imah melepaskan keluhan nikmat apabila kedua dua sembulan puting menaranya itu ku jilati bersileh ganti. Tangannya pula dah mula menggengam batang papanya. Diusapnya keatas dan kebawah. Sentuhan jari jari lembutnya itu sungguh menyedapkan. Aku mulai rasa dah tak boleh bertangguh lagi untuk memantat imah. Cepat cepat aku bercelapak di celah kangkangnya. Tindakan pantas itu ku lakukan semasa imah sedang leka melayani hurungan onak berahi. Raut wajahnya tak sedikit pun menunjukkan tanda tanda dia menyedari yang batang papanya dah pun terselit kemas dicelahan pintu masuk cipapnya.


"Imah sayang... buka kangkang imah ni luas luas... senang pa nak jolok cipap imah" ujarku sambil menciumnya dengan penuh kasih sayang.


”Ha... oooo ampun pa.... ja... jangan masuk pa punya tu... imah tanaklah pa.. sa... sakit nanti..!" bagaikan nak menanggis imah merayu.


Walau pun aku hanya diam membisu, namun dapat ku rasakan kebecakkan dipersekitaran alur pantat imah. Patutlah tadi dia nampak begitu lain macam hayalnya. Rupanya masa tu imah sedang mengalami klimak. Dengan itu pastilah aku yang pelicin kat pantatnya dah agak cukup lumayan. Itu juga bermakna masanya dah tiba untuk memulakan upacara memecahkan dara imah.


Aku selakkan kedua punggung imah.. terkangkang kini… Imah terkejam atau sengaja mengejamkan matanya (mungkin kerana ketakutan), aku menghalakan kepala batang aku betul betul kelubang yg hendak dituju… ah sempitnya…. sekali tak masuk… dua pun masih lagi tak masuk… Lepas tu ni aku nekad dan terus menekannya agak kuat.


"Sakit….ah! Sakiiiit pa!!!”… Rupa rupanya batang aku dah pun masuk separas lepas kepala takuknya.. sebab itulah imah menjerit bila lubang comelnya tu dah mula diterokai oleh batang sebesar itu… Aku hentikan jolokan buat seketika… Aku cium kedua pipi imah untuk memesongkan tumpuan imah supaya melekai kesakitan. Kesempatan dari keadaannya itu, aku pun teruskan kerja membenamkan batang aku hingga habis kepangkal. Sempena itu jugalah Imah lantang menjerit kesakitan dengan iringan esak tangis bagai anak kecil yang dicubit cubit.


Aku mendiamkan diri sebentar kerna aku tahu masa itulah daranya telahpun musnah…. Walaupun Imah agak lincah orangnya, namun sebelum ni dia begitu rapi memelihara mahkota yang bakal dijadikan hadiah paling istimewa buat seorang lelaki yang bergelar suami... Tapi ternyata segala hajat imah itu tidak akan kesampaian... kini benteng perawannya dah pun luluh musnah diruntuhkan dek lelaki yang dipanggilnya sebagai papa….


Lama kelamaan aku lihat air imah dah mula membasahi batang aku. Imah juga nampaknya dah semakin tenang dan dah boleh menerima hakikat akan kehadiran batang papanya yang tersumbat di dalam lubang pantatnya. Aku memulakan hayunan secara slow motion…. Selepas beberapa ketika kemudian barulah aku melajukan sikit acara jolok menjolok tu sebab kepitan dan kemutan pantat imah membuatkan air aku dah rasa amat nak terkeluar…


"Imah.. sedapnya lubang sayang ni …. Imah naikkan ke atas sikit punggung imah ni…. pa dah tak lih tahan lama... papa nak lepaskan geram dengan sepower powernya.... Ohhh... Arrrhh... dah nak keluar sangat air ni yanggg....!" aku mengerang sambil kemas membenamkan sepanjang panjang batang ku ke dalam pantat imah.


"Ha... air papa tu nak bubuh kat dalam ke...? Janganla pa... jadi baby nanti...!” Dalam pada dia berkata begitu.. aku pun terpancutlah air aku…


"Criitttttt….critttttt…criiittttttt…." Bukan saja pekat dan kencang, bahkan terasa amat banyak sekali pancutan air ku masa tu. Segenap ruang di dalam pantat imah mulai dipenuhi banjiran air mani papanya sendiri.


"Arghhhhhhh… imahhhhh… syggggg! Ieee.. sedapnya pantat imah niiii!” kataku dalam pada batang ku masih lagi memerah sisa sisa kenikmatan berkubang di dalam pantat imah...


Ternyata aku tidak hanya bertepuk sebelah tangan, apabila aku masih dapat merasakan pantat imah juga mengemut gemut batang aku untuk menghirup saki baki air aku..


Ah... memang sedap pantat Ima.... anak dara remajaku yang baru saja ku lucutkan gelaran daranya. Aku biarkan dia terbaring mengangkang di atas katil ku. Matanya semakin ku dan tak lama kemudian dia terus terlena keletihan.


Di atas keputihan cadar tilam tu jelas berpeta tompok tompok kemerah yang secara tradisinya menjadi bukti kesahihan pemecahan dara seorang perawan. Alur pantat imah juga kelihatan agak tenggelam dikubangi cecair yang serba pekat memutih.



Akhirnya aku juga turut keletihan dan terlena diatas tubuh anak aku sendiri… ima…

ANAK TETANGGA YANG MENGGAIRAHKAN

Aku seorang pegawai di salah satu perusahaan swasta di kota DKI, nama aku Iwan. Aku berumur 30 tahun dengan tinggi badan 170 cm serta berat badan 65 kg dan kata cewek-cewek sih, aku memiliki wajah dan tubuh yang sangat ideal untuk seorang laki-laki bujangan. Perusahaan tempat aku kerja memberlakukan lima hari kerja yaitu setiap hari senin sampai Jumat, sehingga setiap hari sabtu aku selalu berada di rumah yang merupakan salah satu kompleks elit di kota aku itu. Setiap hari sabtu aku selalu mengisi waktu dengan melihat situs porno, majalah porno, dan menonton film pornoh yang aku sewa di salah satu rental yang berada di kompleks tersebut, dan hal itu berlangsung selama berbulan-bulan.

Suatu saat hal tersebut tidak aku lakukan lagi karena setelah aku melihat Riska anak tetangga aku yang masih duduk di kelas 1 SMP yang kira-kira berumur 12 tahun dan aku sangat terpesona dengan kemolekan tubuh anak tersebut. Riska memiliki tubuh yang indah untuk ukuran anak seumur dia dengan tinggi badan sekitar 155 cm dan berat badan sekitar 45kg serta memiliki dua bukit kembar yang berukuran sedang yang tercermin dari tonjolan padat dibalik seragam sekolah yang ketat dan tank top yang biasa dikenakannya dan yang tidak kalah menariknya lagi ia memiliki pantat yang sangat padat dan berisi yang terlihat dari rok sekolah setinggi lutut dan rok mini yang ia kenakan dan anehnya lagi aku tidak pernah melihat adanya garis CD yang ia kenakan, dan yang pasti memeknya belum ditumbuhi bulu-bulu halus.

Aku sering melihat riska kesekolah setiap hari dengan sengaja berdiri didepan rumah sebelum aku berangkat kerja atau pada sore hari sepulang kerja di saat ia sedang jalan-jalan sore di sekitar kompleks dan pada saat itu aku selalu memandangi riska dengan sangat tajam dan penuh nafsu namun ia tak menyadarinnya dan sampai suatu hari riska mulai menyadarinya dan mulai membalas tatapan aku dengan mata yang sangat menggoda.

Sejak kejadian itu aku selalu terbayang-bayang dengan kemolekan riska setiap usai bekerja namun bukannya aku jatuh cinta padanya tapi aku suka akan kemolekan tubuhnya dan sangat bernafsu untuk mencicipinnya, tetapi nafsu birahi tersebut aku tahan dan aku lampiaskan dengan hanya memandangi tubuhnya dari balik pagar pada sore hari disaat ia sedang berjalan-jalan dikompleks. Riska selalu menggunakan tank top dan rok mini setiap akan berjalan-jalan disekitar kompleks bersama kakak dan sepupunya (Yani yang sedang kuliah smst 2 dan Neni yang duduk di sma kls 3) dan ini dia lakukan setiap sore.

Seperti biasanya pada sore hari setiap pulang kerja aku selalu menunggu riska untuk memandangi tubuhnya, tetapi pada saat itu aku heran karena riska hanya sendiri saja berjalan dengan sangat santai dan seperti biasa pula ia hanya memakai tank top yang pada saat itu berwarna kuning dan rok mini berwarna putih tembus pandang dan yang tidak terlalu ketat. Dengan sangat nernafsu aku tatap dia dari balik pagar dan dia pun membalasnya dan tanpa aku sangka-sangka riska menuju ke pintu pagar rumah aku, dan dalam hati aku bertanya mungkin dia akan marah karena aku selalu menatapnya, tetapi hal tersebut tidak terjadi, dia malah tersenyum manis sambil duduk dideker didepan pagar rumah aku yang membuat nafsu aku semakin tinggi karena dengan leluasa aku dapat memandangi tubuh riska dan yang lebih mengasikan lagi ia duduk dengan menyilangkan pahannya yang membuat sebagian roknya tersingkap disaat angin meniup dengan lembutnya namun ia diam dan membiarkan saja. Dengan penuh nafsu dan penasaran ingin melihat tubuh riska dari dekat maka aku dekati dia dan bertannya "Duduk sendirian nih boleh aku temanin," dengan terkejut riska mambalikan wajahnya dan berkata "eh...... boooboleh." Aku langsung duduk tepat di sampingnya dikarenakan deker tersebut hanya pas untuk dua orang. Dan untuk mengurangi kebisuan aku bertannya pada riska "Biasanya bertiga, temennya mana..?", dengan terbata-bata riska berkata "Gi.. gini om, mereka i.. itu bukan temen aku tetapi kakak dan sepupu aku." aku langsung malu sekali dan kerkata "Sorry." kemudia riska menjelaskan bahwa kakak dan sepupunnya lagi ke salah satu mal namannya MM.

Riska mulai terlihat santai tetapi aku semakin tegang jantungku semakin berdetak dengan kerasnya dikarenakan dengan dekatnya aku dapat memandangi paha mulus riska ditambah lagi dua bukit kembarnya tersembul dari balik tank topnya apabila dia salah posisi. Diam-diam aku mencuri pandang untuk melihatnya namun dia mulai menyadarinya tetapi malah kedua bukit kembarnya tersebut tambah diperlihatkannya keaku yang membuat aku semakin salah tingkah dan tampa sengaja aku menyentuh pahanya yang putih tanpa ditutupi oleh rok mininya karena tertiup angin yang membuat riska terkejut dan riskapun tidak marah sama sekali sehingga tangan aku semakin penasaran dan aku dekapkan tangan aku ke pahanya dan dia pun tidak marah pula dan kebetulan pada saat itu langitpun semakin gelap sehingga aku gunakan dengan baik dengan perlahan-lahan tangan kiri aku yang berada di atas pahanya aku pindahkan ke pinggannya dan meraba-raba perutnya sambil hidungku aku dekatkan ketelingannya yang membuat riska kegelian karena semburan nafasku yang sangat bernafsu dan mata ku tak berkedip melihat kedua bukit kembarnya yang berukuran sedang dibalik tank topnya. Tanpa aku sadari tangan kiri aku telah menyusup kedalam tank top yang ia gunakan menuju kepunggunya dan disana aku menemukan sebuah kain yang sangat ketat yang merupakan tali BH nya dan dengan sigapnya tangan aku membuka ikatan BH yang dikenakan riska yang membuat tangan aku semakin leluasa ber gerilya dipunggunya dan perlahan-lahan menyusup kebukit kembarnya serta tangan kanan aku membuka ikatan tali BH riska yang berada di lehernya dan dengan leluasa aku menarik BH riska tersebut keluar dari tank topnya karena pada saat itu riska mengggunakan BH yang biasa digunakan bule pada saat berjemur. Setelah aku membuka BHnya kini dengan leluasa tangan aku meraba, memijit dan memelintir bukit kembarnya yang membuat riska kegelian dan terlihat pentil bukit kembarnya telah membesar dan berwarna merah dan tanpa ia sadari ia berkata "Terusss.. nikmattttt.. Ommmm........... ahh.. ahhhh...." Dan itu membuat aku semakin bernafsu, kemudian tangan aku pindahkan ke pinggannya kembali dan mulai memasukannnya ke dalam rok mini yang ia kenakan dengan terlebih dahulu menurunkan res yang berada dibelakang roknya, kemudian tangan aku masukan kedalam rok dan CDnya dan meremas-remas bokongnya yang padat dan berisi dan ternyata riska memakai CD model G string sehingga membuat aku berpikir anak SMP kayak dia kok sudah menggunakan G string tetapi itu membuat pikiranku selama ini terjawab bahwa riska selama ini menggunakan G string sehingga tidak terlihat adanya garis CD. Lima menit berlalu terdengar suara riska "Ahh.. terusss Om... terusss.. nikmattttt.. ahh.. ahhhh..." hanya kalimat itu yang keluar dari mulut riska pada saat aku menyentuh dan memasukan jari tengan aku ke dalam memeknya yang belum ditumbuhi bulu-bulu tersebut dari belakang dan aku pun makin menggencagkan seranganku dengan mengocok memeknya dengan cepat. Tiba-tiba pecahlah rintihan nafsu keluar dari mulut Riska.
"Ouuhhh.. Ommmm.. terus.. ahhh.. ahhhhhhhhh.. ahhhhhhhhhhhhhh.." riska mengalami orgasme untuk yang pertama kali.

Setelah riska mengalami orgasme aku langsung tersentak mendengar suara beduk magrib dan aku menghentikan seranganku dan membisikan kata-kata ketelinga riska "Udah dulu ya.." dengan sangat kecewa riska membuka matanya dan terlihat adanya kekecewaan akibat birahinya telah sampai dikepala dan aku menyuruhnya pulang sambil berkata "Kapan-kapan kita lanjutkan lagi," ia langsut menyahut "Ya om sekarang aja tanggung nih, lihat memek aku udah basah.." sambil ia memegang memeknya yang membuat aku berpikir anak ini tinggi juga nafsunya dan aku memberinya pengertian dan kemudian ia pulang dengan penuh kekecewan tanpa merapikan tank top dan roknya yang resnya masih belum dinaikan namun tidak membuat rok mininya turun karena ukuran pingganya yang besar, tetapi ada yang lebih parah ia lupa mengambil BH nya yang aku lepas tadi sehingga terlihat bukit kembarnya bergoyang-goyang dan secara samar-samar terlihat putting gunung kembarnya yang telah membesar dan berwarna merah dari balik tank topnya yang pastinya akan membuat setiap orang yang berpapasan dengannya akan menatapnya dengan tajam penuh tanda tanya. Setelah aku sampai di rumah aku langsug mencium BH riska yang ia lupa, yang membuat aku semakin teropsesi dengan bentuk gunung kembarnya dan dapat aku bayangkan dari bentuk BH tersebut.

Sejak kejadian sore itu, lamunanku semakin berani dengan menghayalkan nikmatnya bersetubuh dengan riska namun kesempatan itu tak kunjung datang dan yang mengherankan lagi riska tidak pernah berjalan-jalan sore lagi dan hal tersebut telah berlangsung selama 1 minggu sejak kejadian itu, yang membuat aku bertanya apakah dia malu atau marah atas kejadian itu, sampai suatu hari tepatnya pada hari sabtu pagi dan pada saat itu aku libur, cuaca sangat gelap sekali dan akan turun hujan, aku semakin BT maka kebiasaan aku yang dulu mulai aku lakukan dengan menonton film porno, tapi aku sangat bosan dengan kaset tersebut. Hujanpun turun dengan derasnya dan untuk menghilangkan rasa malas dan bosan aku melangkah menuju keteras rumah aku untuk mengambil koran pagi, tapi setibanya didepan kaca jendela aku tersentak melihat seorang anak SMP sedang berteduh, ia sangat kedinginan dikarenakan bajunya basah semuannya yang membuat seluruh punggunya terlihat termasuk tali BH yang ia kenakan. Perlahan-lahan nafsuku mulai naik dan aku perhatikan anak tersebut yang kayaknya aku kenal dan ternyata benar anak tersebut adalah Riska, dan aku berpikir mungkin dia kehujanan saat berangkat sekolah sehingga bajunya basah semua. Kemudian aku mengatur siasat dengan kembali ke ruang tengah dan aku melihat film porno masih On, maka aku pun punya ide dengan megulang dari awal film tersebut dan akupun kembali ke ruang tamu dan membuka pintu yang membuat riska terkejut.

Pada saat riska terkejut kemudia aku bertannya pada dia "Lo riska ngak kesekolah nih?" dengan malu-malu riska menjawab "Ujan om.." aku langsung bertannya lagi "Ngak apa-apa terlambat."
"Ngak apa-apa om karena hari ini ngak ada ulangan umum lagi." riska menjawab dan aku langsung bertannya "Jadi ngak apa-apa ya ngak kesekolah?". "Ia om", riska menjawab dan dalam hati aku langsung berpikir bahwa selama ini riska tidak pernah kelihatan karena ia belajar untuk ulangan umum, dan inilah kesempatan yang aku tunggu-tunggu dan aku langsung menawarinya untuk masuk kedalam dan tanpa malu-malu karena udah kedingin dia langsung masuk kedalam ruang tamu dan langsung duduk dan pada saat itu aku memperhatikan gunung kembarnya yang samar-samat tertutupi BH yang terlihat dari balik seragam sekolahnya yang telah basah sehingga terlihat agak transparan.

Melihat riska yang kedinginan, maka aku menawari dia untuk mengeringkan badannya di dalam dan dia pun setuju dan aku menunjukan sebuah kamar di ruang tengah dan aku memberi tahu dia bahwa di sana ada handuk dan baju seadannya. Dengan cepat riska menuju ke ruang tengah yang disana terdapat TV dan sedang aku putar film porno, hal tersebut membuat aku senang, karena riska telah masuk kedalam jebakanku dan berdasarkan perkiraan aku bahwa riska tidak akan mengganti baju tetapi akan berhenti untuk menonton film tersebut. Setelah beberapa lama aku menunggu ternyata riska tidak kembali juga dan akupun menuju keruang tengah dan seperti dugaanku riska menonton film tersebut dengan tangan kanan di dalam roknya sambil mengocok memeknya dan tangan kiri memegang bukit kembarnya. Aku memperhatikan dengan seksama seluruh tingkah lakunya dan perlahan-lahan aku mengambil handy cam dan merekam seluruh aktivits memegang dan mengocok memek dan bukit kembarnya yang ia lakukan sendiri dan rekaman ini akan aku gunakan untuk mengancamnya jika ia bertingkah. Setelah merasa puas aku merekamnya. Aku menyimpan alat tersebut kemudian aku dekati riska dari belakang.

Aku berbisik ketelinga riska, enak ya, riska langsung kaget dan buru-buru melepaskan tangannya dari memek dan bukit kembarnya, aku langsung menangkap tangannya dan berbisik lagi "Teruskan saja, aku akan membantumu." kemudian aku duduk dibelakang riska dan menyuruh riska untuk duduk di pangkuanku yang saat itu penisku telah menegang dan aku rasa riska menyadari adanya benda tumpul dari balik celana yang aku kenakan. Dengan perlahan-lahan, tanganku aku lingkarkan keatas bukit kembarnya dan ciumanku yang menggelora mencium leher putih riska, tangan kananku membuka kancing baju riska satu demi satu sampai terlihat bukit kembarnya yang masih ditutupi BH yang bentuknya sama pada saat kejadian yang sore lalu. Riska sesekali menggelinjat pada saat aku menyentuh dan meremas bukit kembarnya namun hal tersebut belum cukup, maka aku buka sebagian kancing baju seragam yang basah yang digunakan riska kemudian tagan kiri aku masuk ke dalam rok riska dan memainkan bukit kecilnya yang telah basah dan pada saat itu rok yang ia gunakan aku naikan ke perutnya dengan paksa sehingga terlihat dengan jelas G string yang ia gunakan. Aku langsung merebahkan badannya diatas karpet sambil mencium bibir dan telinganya dengan penuh nafsu dan secara perlahan-lahan ciuman tersebut aku alihkan ke leher mulusnya dan menyusup ke kedua gunung kembarnya yang masih tertutup BH yang membuat riska makin terangsang dan tanpa dia sadari dari mulutnya mengeluarkan desahan yang sangat keras.

"Ahhhhh terussssssss Omm........ terusssssss.... nikmattttttt..... ahh.... ahhhhhhhhhhh....... isap terus Om.. Ahhhh........ mhhhhhhhh. Omm..."
Setelah lama mengisap bukit kembarnya yang membuat pentil bukit kembarnya membesar dan berwarna merah muda, perlahan-lahan ciuman aku alihkan ke perutnya yang masih rata dan sangat mulus membuat riska tambah kenikmatan.
"Ahh ugggh.... uuhh.... agh.... uhh.... aahh", Mendengar desahan riska aku makin tambah bernafsu untuk mencium memeknya, namun kegiatanku di perut riska belum selesai dan aku hanya menggunakan tangan kiri aku untuk memainkan memeknya terutama klitorisnya yang kemudian dengan menggunakan ketiga jari tangan kiri aku, aku berusaha untuk memasukan kedalam memek riska, namun ketiga jari aku tersebut tidak pas dengan ukuran memeknya sehingga aku mencoba menggunakan dua jari tetapi itupun sia-sia yang membuat aku berpikir sempit juga memek anak ini, tetapi setelah aku menggunakan satu jari barulah dapat masuk kedalam memeknya, itupun dengan susah payah karena sempitnya memek riska. Dengan perlahan-lahan kumaju mundurkan jari ku tersebut yang membuat riska mendesah.
"Auuuuuggggkkkk..." jerit Riska.
"Ah... tekan Omm.. enaaaakkkkk...terusssss Ommm..." Sampai beberapa menit kemudia riska mendesah dengan panjang.
"Ahh ugggh..., uuhh..., agh..., uhh..., aahh", yang membuat riska terkulai lemah dan aku rasa ada cairan kental yang menyempor ke jari aku dan aku menyadari bahwa riska baru saja merasakan Orgasme yang sangat nikmat. Aku tarik tangan aku dari memeknya dan aku meletakan tangan aku tersebut dihidungnya agar riska dapat mencium bau cairan cintannya.

Setelah beberapa saat aku melihat riska mulai merasa segar kembali dan kemudian aku menyuruh dia untuk mengikuti gerakan seperti yang ada di film porno yang aku putar yaitu menari striptis, namun riska tampak malu tetapi dia kemudian bersedia dan mulai menari layaknya penari striptis sungguhan. Perlahan-lahan riska menanggalkan baju yang ia kenakan dan tersisa hanyalah BH seksinya, kemudian disusul rok sekolahnya yang melingkar diperutnya sehingga hanya terlihat G string yang ia kenakan dan aku menyuruhnya menuju ke sofa dan meminta dia untuk melakukan posisi doggy, riska pun menurutinya dan dia pun bertumpuh dengan kedua lutut dan telapak tangannya. Dengan melihat riska pada posisi demikian aku langsug menarik G string yang ia kenakan ke arah perutnya yang membuat belahan memeknya yang telah basah terbentuk dari balik G string nya, dan akupun mengisap memeknya dari balik G string nya dan perlahan-lahan aku turunkan G string nya dengan cepat sehingga G string yang riska kenakan berada di ke dua paha mulusnya, sehingga dengan leluasa dan penuh semangat aku menjilat, meniup, memelintir klitorisnya dengan mulut aku.
"Aduh, Ommm...! Pelan-pelan dong..!" katanya sambil mendesis kesakitan Riska menjatuhkan tubuhnya kesofa dan hanya bertumpuh dengan menggunakan kedua lututnya. Aku terus menjilati bibir memeknya, klitorisnya, bahkan jariku kugunakan untuk membuka lubang sanggamanya dan kujilati dinding memeknya dengan cepat yang membuat riska mendesah dengan panjang.
"Uhh..., aahh..., ugghh..., ooohh".
"Hmm..., aumm..., aah..., uhh..., ooohh..., ehh".
"Oooom..., uuhh..." Riska menggeliat-geliat liar sambil memegangi pinggir sofa.
"Ahhh... mhhh... Omm..." demikian desahannya. Aku terus beroperasi dimemeknya. Lidahku semakin intensif menjilati liang kemaluan Riska. Sekali-sekali kutusukkan jariku ke dalam memeknya, membuat Riska tersentak dan memekik kecil. Kugesek-gesekkan sekali lagi jariku dengan memeknya sambil memasukkan lidahku ke dalam lubangnya. Kugerakkan lidahku di dalam sana dengan liar, sehingga riska semakin tidak karuan menggeliat.

Setelah cukup puas memainkan vaginanya dengan lidahku dan aku dapat merasakan vaginanya yang teramat basah oleh lendirnya aku pun membuka BH yang dikenakan riska begitupun dengan G string yang masih melingkar dipahanya dan aku menyuruh di untuk duduk disofa sambil menyuruh dia membuka celana yang aku gunakan, tetapi riska masih malu untuk melakukannya, sehingga aku mengambil keputusan yaitu dengan menuntun tanggannya masuk ke balik celana aku dan menyuruh dia memegang penis aku yang telah menegang dari tadi. Setelah memegang penis aku, dengan sigapnya seluruh celana aku (termasuk celana dalam aku) di turunkannya tanpa malu-malu lagi oleh riska yang membuat penis aku yang agak besar untuk ukuran indonesia yaitu berukuran 20 cm dengan diameter 9 cm tersembul keluar yang membuat mata riska melotot memandang sambil memegangnya, dan aku meminta riska mengisap penis aku dan dengan malu-malu pula ia mengisap dan mengulum penis aku, namun penisku hanya dapat masuk sedalam 8 cm dimulut riska dan akupun memaksakan untuk masik lebih dalam lagi sampai menyentuh tenggorokannya dan itu membuat riska hampir muntah, kemudian ia mulai menjilatinya dengan pelan-pelan lalu mengulum-ngulumnya sambil mengocok-ngocoknya, dihisap-hisapnya sembari matanya menatap ke wajahku, aku sampai merem melek merasakan kenikmatan yang tiada tara itu. Cepat-cepat tangan kananku meremas bukit kembarnya, kuremas-remas sambil ia terus mengisap-isap penisku yang telah menegang semakin menegang lagi. Kemudian aku menyuruh riska mengurut penisku dengan menggunakan bukit kembarnya yang masih berukuran sedang itu yang membuat bukit kembar riska semakin kencang dan membesar. Dan menunjukan warna yang semakin merah.

Setelah puas, aku rebahkan tubuh riska disofa dan aku mengambil bantal sofa dan meletakan dibawan bokong riska (gaya konvensional) dan aku buka kedua selangkangan riska yang membuat memeknya yang telah membesar dan belum ditumbuhi bulu-bulu halus itu merekah sehingga terlihat klitorisnya yang telah membesar. Batang penisku yang telah tegang dan keras, siap menyodok lubang sanggamanya. Dalam hati aku membatin,
"Ini dia saatnya... lo bakal habis,riska..!" mulai pelan-pelan aku memasukkan penisku ke liang surganya yang mulai basah, namun sangat sulit sekali, beberapa kali meleset, hingga dengan hati-hati aku angkat kedua kaki riska yang panjang itu kebahu aku, dan barulah aku bisa memasukan kepala penisn aku, dan hanya ujung penisku saja yang dapat masuk pada bagian permukaan memek riska.
"Aduhhhhhh Omm.. aughhhhghhhhh... ghhh... sakit Omm..." jerit Riska dan terlihat riska menggigit bibir bawahnya dan matanya terlihat berkaca-kaca karena kesakitan. Aku lalu menarik penisku kembali dan dengan hati2 aku dorong untuk mencoba memasukannya kembali namun itupun sia-sia karena masih rapatnya memek riska walaupun telah basah oleh lendirnya. Dan setelah beberapa kali aku coba akhirnya sekali hentak maka sebagian penis aku masuk juga. Sesaat kemudian aku benar-benar telah menembus "gawang" keperawanan riska sambil teriring suara jeritan kecil.
"Oooooohhhhgfg..... sa... kiiiit.... Sekkkallliii.... Ommmmm....", dan aku maju mundurkan penis aku kedalam memek riska "Bless, jeb..!"
jeb! jeb! "Uuh..., uh..., uh..., uuuh...", ia mengerang.
"Auuuuuggggkkkk..." jerit Riska.
"Ommm Ahh..., matt.., maatt.., .ii... aku..."
Mendengar erangan tersebut aku lalu berhenti dan membiarkan memek riska terbiasa dengan benda asing yang baru saja masuk dan aku merasa penis aku di urut dan di isap oleh memek riska,namun aku tetap diam saja sambil mengisap bibir mungilnya dan membisikan "Tenang sayang nanti juga hilang sakitnya, dan kamu akan terbiasa dan merasa enakan."

Sebelum riska sadar dengan apa yang terjadi, aku menyodokkan kembali penisku ke dalam memek riska dengan cepat namun karena masih sempit dan dangkalnya nya memek riska maka penisku hanya dapat masuk sejauh 10 cm saja, sehingga dia berteriak kesakitan ketiga aku paksa lebih dalam lagi.
"Uhh..., aahh..., ugghh..., ooohh".
"Hmm..., aumm..., aah..., uhh..., ooohh..., ehh". "Ooommm...,sakkkitt...... uuhh..., Ommm...,sakitttt........... ahh".
"Sakit sekali............ Ommm..., auhh..., ohh..."
"Riska tahan ya sayang". Untuk menambah daya nikmat aku meminta riska menurunkan kedua kakinya ke atas pinggulku sehingga jepitan memeknya terhadap penisku semakin kuat.. Nyaman dan hangat sekali memeknya..! Kukocok keluar masuk penisku tanpa ampun, sehingga setiap tarikan masuk dan tarikan keluar penisku membuat riska merasakan sakit pada memeknya. Rintihan kesakitannya semakin menambah nafsuku. Setiap kali penisku bergesek dengan kehangatan alat sanggamanya membuatku merasa nikmat tidak terkatakan. Kemudian aku meraih kedua gunung kembar yang berguncang-guncang di dadanya dan meremas-remas daging kenyal padat tersebut dengan kuat dan kencang, sehingga riska menjerit setinggi langit. Akupun langsung melumat bibir riska membut tubuh riska semakin menegang.
"Oooom...., ooohh..., aahh..., ugghh..., aku..., au..., mau..., ah..., ahh..., ah..., ah..., uh..., uhh", tubuh riska menggelinjang hebat, seluruh anggota badannya bergetar dan mengencang, mulutnya mengerang, pinggulnya naik turun dengan cepat dan tangannya menjambak rambutku dan mencakar tanganku, namun tidak kuperdulikan. Untunglah dia tidak memiliki kuku yang panjang..!
Kemudian riska memeluk tubuhku dengan erat. Riska telah mengalami orgasme untuk yang kesekian kalinya.
"Aaww..., ooww..., sshh..., aahh", desahnya lagi.
"Aawwuuww..., aahh..., sshh..., terus Ommm, terruuss..., oohh"
"Oohh..., ooww..., ooww..., uuhh..., aahh... ", rintihnya lemas menahan nikmat ketiga hampir 18 cm penisku masuk kedalam memeknya dan menyentuh rahimmnya.
"Ahh..., ahh..., Oohh..." dan, "Crrtt..., crtr.., crt..., crtt", air maninya keluar.
"Uuhh... uuh... aduh.. aduh... aduhh.. uhh... terus.. terus.. cepat... cepat aduhhh..!"
Sementara nafas saya seolah memburunya, "Ehh... ehhh... ehh.."
"Uhhh... uhhh.... aduh... aduh... cepat.. cepat Ommm... aduh..!"
"Hehh.. eh... eh... ehhh.."
"Aachh... aku mau keluar... oohh... yes," dan... "Creeet... creeet... creeet..."
"Aaaoooww... sakit... ooohhh... yeeaah... terus... aaahhh... masukkin yang dalam Ommm ooohhh... aku mau keluar... terus... aahhh... enak benar, aku... nggak tahaaan... aaakkhhh..."

Setelah riska orgasme aku semakin bernafsu memompa penisku kedalam memeknya, aku tidak menyadari lagi bahwa cewek yang aku nikmati ini masih ABG berumur 12 tahun. Riska pun semakin lemas dan hanya pasrah memeknya aku sodok. Sementara itu ... aku dengarkan lirih ... suara riska menahan sakit karena tekanan penisku kedalam liang memeknya yang semakin dalam menembus rahimnya. Aku pun semakin cepat untuk mengayunkan pinggulku maju mundur demi tercapainya kepuasan. Kira-kira 10 menit aku melakukan gerakan itu. Tiba-tiba aku merasakan denyutan yang semakin keras untuk menarik penisku lebih dalam lagi, dan..
"Terus.., Omm.., terus.. kan..! Ayo.., teruskan... sedikit lagi.., ayo..!" kudengar pintanya dengan suara yang kecil sambil mengikuti gerakan pinggulku yang semakin menjadi. Dan tidak lama kemudian badan kami berdua menegang sesaat, lalu.., "Seerr..!" terasa spermaku mencair dan keluar memenuhi memek riska, kami pun lemas dengan keringat yang semakin membasah di badan.

Aku langsung memeluk riska dan membisikan "Kamu hebat sayang, apa kamu puas..?" diapun tersenyum puas, kemudian aku menarik penis aku dari memeknya sehingga sebagian cairan sperma yang aku tumpahkan di dalam memeknya keluar bersama darah keperawanannya, yang membuat nafsuku naik kembali, dan akupun memompa memek riska kembali dan ini aku lakukan sampai sore hari dan memek riska mulai terbiasa dan telah dapat mengimbagi seluruh gerakanku dan akupun mengajarinya beberapa gaya dalam bercinta. Sambil menanyakan beberapa hal kepadanya "Kok anak SMP kaya kamu udah mengenakan G string dan BH seksi" riska pun menjelaskannya "bahwa ia diajar oleh kakak dan sepupunya" bahkan katanya ia memiliki daster tembus pandang (transparan). Mendengar cerita riska aku langsung berfikir adiknya saja udah hebat gimana kakak dan sepupunya, pasti hebat juga. Kapan-kapan aku akan menikmatinya juga.

Setelah kejadian itu saya dan riska sering melakukan seks di rumah saya dan di rumahnya ketika ortu dan kakanya pergi, yang biasanya kami lakukan di ruang tamu, kamar tidur, kamar mandi, meja kerja, meja makan, dapur., halaman belakang rumah dengan berbagai macam gaya dan sampai sekarang, apabila saya udah horny tinggal telepon sama dia dan begitupun dengan dia. Riska sekarang telah berumur 14 tahun dan masih suka dateng mengunjungi rumah saya, bahkan riska tidak keberatan bila aku suruh melayani temen-temen aku dan pernah sekali ia melayani empat sekaligus temen-temen aku yang membuat riska tidak sadarkan diri selama 12 jam, namun setelah sadar ia meminta agar dapat melayani lebih banyak lagi katanya. Yang membuat aku berpikir bahwa anak ini maniak sex, dan itu membuat aku senang karena telah ada ABG yang memuaskan aku dan temen-temen aku, dan aku akan menggunakan dia untuk dapat mendekati kakak dan sepupunya.

Untuk ABG yang mau ngesex dengan aku, aku tunggu emailnya. Dan untuk pembaca, sabar aja, aku akan menulis beberapa pengalamanku dengan para ABG di sekitar kompleks tempat tinggal aku diantaranya bersama Yani, Neni (kakak dan sepupu riska, Dini, Butet, Rhina, Mela, Nurul, dll.., dan adapula pengalaman ngesex dengan adik ipar kakaku.
Semasa SMA, aku menjadi orang yang pendiam, karena malu dengan cewe, tetapi malu juga dengan cowo. Terkadang aku menyesal memiliki character ke-cewe-cewe-an. Aku terlalu lemah lembut bagi cowo. Mata pelajaran olahragaku selalu nilainya 6. Olah raga basket aku tidak bisa, volley juga tidak bisa. Yang aku bisa cuma teori doang.

Sikapku yang pendiam ini membuat aku sulit bergaul dengan teman-teman sekolahku. Hasrat sexku sulit sekali aku salurkan. Aku sudah tidak berani bermain-main dengan anak cewe yang cantik-cantik, entah kenapa aku sangat malu meskipun hanya menyentuh. Terkadang aku mengubah sikapku yang ke-banci-bancian ini untuk menjadi macho, tetapi kalau lagi tidak sadar tetap saja aku kembali ke feminim.

Di sela-sela kegiatanku di sekolah, aku hanya dapat memperhatikan bayangan bra dari balik baju putih yang tipis. Membayangkan indahnya payudara dari teman-teman ceweku. Ada yang besar, kecil, dan juga sedang. Semuanya membuat aku senang membayangkan lebih jauh pikiran kotorku tentang sex. Sepulangnya dari sekolah mulai aku onani sambil ditemani buku penthouse dan sedikit bayangan body sexy teman sekolahku. Begitulah pelampiasan sexku semasa awal SMA.

Keadaanku semakin frustasi saat aku duduk di kelas 2. Rasa frustasiku membuat aku menjadi tidak dapat mengendalikan diri untuk menjadi macho. Aku sudah terlalu cape dan jenuh bersikap macho yang pendiam. Akhirnya aku lepaskan semuanya dan jadilah kembali aku menjadi seorang banci. Herannya semenjak itu aku jadi banyak teman. Memang sulit untuk menjadi orang lain. Saat aku menjadi diri sendiri, rasanya aku bebas lepas.

Suatu hari, di kelasku ada tugas kelompok mengenai koperasi. Aku ikut ke kelompok Maria yang kebetulan kami tunjuk sebagai ketua kelompok. Semuanya 5 orang dan aku lelaki sendiri. Setelah terbentuknya kelompok, kita mulai merencanakan pertemuan-pertemuan di rumah, yang jelas bukan di rumahku.

Pertemuan pertama jatuh di rumah Maria. Dari empat teman ceweku ini, Maria memang lebih cantik. Kulitnya putih, payudaranya besar, tampangnya mirip bintang film Hongkong. Sedangkan ketiga teman cewekku yang lain, memang tidak terlalu cantik, tetapi manis dan sexy lah. Kita mulai rapat berlima dengan duduk melingkar di ruang tamu Maria. Suasana rumahnya sangat sepi, tidak ada orang selain pembantunya yang tidak lama kemudian keluar dengan membawa minuman dan snack untuk kita.

Selesainya kami diskusi tentang tugas, kami mulai santai dan selonjoran. Karena aku duduk tepat berhadapan dengan Maria, nampak di antara sela-sela roknya bayangan celana dalamnya yang berwarna putih. Aku menikmati pemandangan indah di depan mataku sambil makan kue semprong dan minum sirup jeruk. Rok abu-abu yang panjangnya di atas lutut dan semakin terangkat tinggi saat duduk bersila membuat pemandangan semakin indah oleh paha-paha mulus. Situasi itu membuat aku ereksi tak tertahankan. Sempat aku memperbaiki posisi dudukku agar penisku bisa membujur keatas tanpa hambatan. Mataku mulai mempertegas pandanganku kalau-kalau tersingkap bulu vagina dari balik celana dalamnya.

Sedang asyiknya aku menikmati pemandangan indah itu, tiba-tiba Pipo sebelahku, memberi isyarat ke Maria dan Ratna yang roknya tersingkap. Akibatnya, pemandangan indah itu lenyap dari pandanganku. “Sialan” kesalku kepada Pipo. Kekesalanku hanya dibalas cengengesan oleh empat cewe itu.
“Kenapa sih gue gak boleh liat? Kalo elo mau liat penis gue, juga boleh,” kataku masih senewen.
“Beneran! Gue gak bohong, mo liat nih!” tantangku.
Aku mulai bangkit dan berdiri di atas lututku sambil membuka resleting dan gesperku. Setelah selesai celana abu-abuku terbuka dan terlihatlah celana dalamku yang berwarna putih dengan tonjolan melintang 45 derajat ke atas kanan. Lalu mulai aku tantang lagi.
“Mo liat gak nih?” sambil menarik karet celana dalamku seolah-olah mau menurunkan dari posisinya.

Keempat-empatnya hanya cengengesan sambil menutup mulutnya dengan kedua tangannya. Entah mulai terangsang atau malu, muka cewe-cewe itu nampak merah padam. Karena takut pada pingsan, aku urungkan niatku untuk memperlihatkan penisku yang mulai basah oleh lendirku sendiri (maklum suasananya hot banget). Saat aku mau menutup resleting celanaku, tiba-tiba Maria nyeletuk
“Takutt tuh..”.
Mendengar penghinaan itu, tanpa basa-basi langsung aku mengeluarkan batang penisku di antara lipatan tengah celana dalamku. Dalam sekejap keempat cewe itu menutup mulutnya sambil menahan suara “hepp..”. Mata mereka membelalak focus ke arah penisku yang beranjlug-anjlug tegang ke depan. Tiba-tiba saja suasana hening, hanya terdengar suara mobil dan bajaj yang melintas di depan rumah Maria.

Penisku dengan perkasanya menunjuk-nunjuk ke arah Maria yang ada di depanku. Lalu Jenny mulai bersuara memecahkan suasana.
“Nekat lo ye..” katanya.
Keempat cewe itu saling lihat-lihatan dan kembali melihat penisku.
“Udah ah,” kataku sambil memasukkan batang penisku ke posisi semula.
“Yaa.. tar dulu dong!” kata mereka kompak. Aku menghentikan niatku dan mulai mengusap-usap kepala penisku yang berbentuk kepala jamur supaya kembali tegang.
“Mo ngapain sih? Nanti masuk angin tau!” kataku.
“Belom dipegang,” kata Maria.
“Sini kalo mau rasain,” tantangku.
Langsung saja Maria mulai mendekati aku dan menjamah batang penisku yang bertambah tegang.
“Wih, keras banget Joe!” katanya takjub.

Penisku dibelai, terkadang dipencet, terkadang pula diremas. Nampak Jenny mulai maju mendekatiku dan ikut merasakan liku-liku penisku. Oleh Jenny penisku ditekuk ke atas, ke samping lalu ke bawah, entah apa yang dia perbuat seperti kebingungan. Tak lama kemudian Pipo dan Rini mulai bergerak maju bergabung dengan dua cewe lainnya. Kembali penisku diremas, dipencet oleh Pipo dan Rini. Situasi di depanku semakin sumpek saja karena empat cewe kece saling berhimpitan dan membungkuk. Karena tidak tega, langsung saja aku berdiri sehingga cewe-cewe itu lebih leluasa bermain dengan penisku yang masih tegang bahkan tambah tegang.

“Udah dong, gantian dong!” kataku.
Tak lama kemudian keempat cewe sexy mulai mundur dari posisi satu demi satu.
“Gantian dong, liat payudara elo semua,” kataku.
“Enak aja.. sori ya!” jawab Maria.
“Curang!” makiku.
Masih kondisi kesal dan tak mau kalah, aku hampiri Maria lalu bergulat dengannya untuk memperebutkan payudara indah.

Ternyata penisku belum aku masukkan ke sarangnya, jadi waktu aku bergulat dengannya, penisku menyentuh, terkadang menekan paha, perut dan anggota tubuh lainnya. Ketiga cewe lainnya hanya cengengesan melihat perbuatanku kepada Maria. Sementara Maria menjerit-jerit minta ampun sambil cengengesan. Aku berusaha menjamah payudaranya yang masih dilindungi oleh kedua tangannya. Sambil dibantu kitikan pada perut dan pinggulnya, akhirnya aku berhasil menjamah payudaranya yang besar. Kesempatan itu aku manfaatkan untuk memuaskan nafsuku pada payudara Maria yang besar, putih, dan empuk. Terkadang aku tekan-tekan, terkadang aku remas, pokoknya semua variasi dari tanganku agar aku puas, aku kerjakan.

Setelah aku puas dengan Maria, mulai aku menyerang Jenny yang ada di sebelahku yang sedang memperhatikanku. Serangan mendadak itu membuat aku tidak sempat memasukkan penisku ke dalam celana. Usahaku yang sama persis seperti aku perlakukan Maria, mulai aku praktekkan kepada Jenny, dan memang berhasil. Dalam waktu singkat aku sudah dapat merasakan payudara Jenny yang lebih kecil dari ke tiga cewe lainnya. Tak lama kemudian aku menyerang Pipo yang ada di sebelah kiriku. Sialnya, Pipo sudah keburu lari menjauhiku. Karena tidak mungkin aku mengejarnya, langsung saja aku menyantap Rini yang masih terduduk sambil cengengesan. Setelah selesai aku menggarap Rini, langsung aku terpaksa mengejar Pipo yang masih berkeliaran menjauhiku. Berkat kegesitanku, aku berhasil menangkap Pipo dari belakang sehingga penisku menekan-nekan pantatnya yang bahenol. Kuremas-remas payudaranya yang besar dari belakang.

Dari keempat cewe yang aku jamah, Pipo lah yang membuat aku puas. Selain rasa nikmat pada penisku saat bergesekkan dengan pantatnya yang masih terlindungi rok abu-abunya, tanganku pun bebas meremas payudaranya yang besar. Tidak itu saja, wangi tubuhnya pun harum semerbak membuat aku sangat terangsang. Cewe berikutnya yang membuat aku puas adalah Maria, baru disusul Rini dan Jenny.

Setelah selesai aku bermain dengan payudara teman-temanku, aku berniat mengakhiri nafsu sexku dengan mengeluarkan air maniku yang masih tertahan di batang penisku yang semakin mengeras.
“Enak kan gue remas-remas gitu,” kataku.
“Sakit gila!” kata Maria.
“Bohong luh. Nih gue kasih liat kehebatan penis gue, tapi minta baby oil atau apalah yang untuk pelembab kulit.”
Nampak keheran-heranan dari Maria dan juga cewe-cewe lainnya. Mungkin karena penasaran, Maria memenuhi permintaanku. Diambilkannya body lotion dari kamarnya.
“Nih lihat, keren deh!” kataku sambil menuangkan lotion ke telapak tanganku.

Wajah ke empat cewe itu semakin berkerut heran menanti tindakanku selanjutnya. Setelah Lotion itu merata di telapak tanganku, mulai aku oleskan ke seluruh batang penisku yang putih bersih dan masih tegang. Saat aku balurkan lotion itu merata mulai dari kepala penisku dan turun ke batang penisku, aku merasakan kenikmatan yang luar biasa. Sekali-kali aku memperhatikan reaksi Maria dan ketiga cewe lainnya yang mulai gelisah oleh karena pemandangan erotis yang ada di depannya, ya aku ini sedang coli. Aku urut batang penisku mulai dari kepala penis yang berbentuk jamur, lalu turun ke batang, lalu naik lagi ke arah kepala penisku dan seterusnya. Lotion itu memperlancar laju urutanku yang memberikan kenikmatan yang luar biasa.

“Teman-teman, aku gak konsen nih,” kataku sambil menghentikan permainan.
“Maksud elo apaan sih?” tanya Maria yang nampak sudah terangsang.
“Kayanya sulit kalau gue lanjutkan, kecuali..” kataku sambil menunggu reaksi mereka.
“Kecuali apaan?” tanya Maria yang sebetulnya aku tunggu-tunggu.
“Kecuali elo semua kasih lihat payudara elo,” kataku.
“Hah??” mereka pada kaget dan saling pandang.
“Terserah kalo mau, kalo kaga mau juga gak papa,” tantangku.
“Lagi pula elo juga udah liat perabot gue, kan gak ada ruginye,” tambahku.

Setelah berpikir dan saling pandang-pandangan, akhirnya cewe-cewe itu mulai bergerak membuka kancing bajunya satu persatu. Pemandangan itu membuat aku semakin terangsang saat kulit putih dan mulus mulai nampak terlihat mulai dari dada, gumpalan payudara, dan turun ke perut. Dengan rada malu-malu keempat cewe itu mulai mengangkat cup bra-nya ke atas. Saat yang mendebarkan bagiku sewaktu cewe-cewe itu mulai mengangkat cup branya.

Oh.. indahnya, sulit aku jelaskan perasaanku waktu itu. Aku sungguh terangsang, tanpa kusadari tanganku sudah bergerak mengurut-urut batang penisku naik-turun. Kuperhatikan payudara Maria yang indah tak tertahankan. Kulit putih dan bongkahan daging yang kencang sehingga memberikan bentuk payudaranya yang sensual. Ditambah lagi lingkaran puting susunya yang besar dan berwarna krem muda dengan biji puting susunya yang rada menonjol keluar. Sebenarnya ingin sekali aku menghisap dan menjilatnya, tetapi mungkin lain waktu. Setelah puas memandang payudara Maria, selanjutnya giliran Jenny. Payudara Jenny sangat kecil, tetapi bongkahan daging masih terlihat jelas sehingga siapapun yang melihat tentunya akan terangsang juga. Puting susunya nampak kecil sesuai dengan lingkaran payudaranya, warnanya rada kecoklatan menambah indahnya payudara Jenny.
Selanjutnya giliran Pipo, payudaranya tidak jauh berbeda dengan Maria. Tetapi nampak dengan jelas di mataku, urat halus berwarna kebiruan. Mungkin dikarenakan warna kulitnya yang berwarna putih cerah. Payudara Pipo nampak lebih besar dibandingkan cewe-cewe lainnya. Kalau aku perhatikan, nampaknya seperti buah pepaya. Karena sangat besarnya sehingga terlihat menggelantung. Wah bisa untuk banana split nih, pikirku. Nyaris aku lupa dengan Rini yang sudah nampak kedinginan. Maklum sangat asyik sekali membayangkan payudara Pipo yang sangat lezat untuk disantap. Langsung saja aku beralih ke payudara Rini yang berkulit coklat. Payudaranya tidak begitu besar tetapi tidak begitu kecil pula, ya.. sedang lah. Putingnya yang berwarna kehitaman nampak mengkerut tegang, entah karena terangsang atau kedinginan. Walaupun tidak semenarik payudara Pipo atau Maria, ukuran dan bentuk payudara Rini cukup membuat orang terangsang sampai puas.

Perhatianku kepada payudara-payudara indah itu nyaris buyar saat air maniku hampir menyemprot dari saluran kencingku. Aku pejamkan mataku dan kuhentikan kocokkanku, setelah reda baru aku lanjutkan menikmati focus pada payudara Pipo dan Maria. Dua cewe ini memang sangat menggoda hasratku. Selain putih bersih, 2 cewe ini memiliki payudara yang besar. Asyik sekali aku membayangkan kenikmatan payudaranya hingga air maniku tidak dapat kutahan lagi. Kunikmati semprotan maniku melintasi saluran batang penisku sambil memijit-mijit kepala penisku seolah-olah sedang dijepit oleh payudara Pipo yang besar. Kakiku terasa gemetar menahan kenikmatan yang tiada taranya. Ingin aku berteriak melepas kenikmatanku, tetapi sengaja aku tahan supaya tidak merubah suasana yang sedang tegang erotis. Semprotan air kenikmatanku berjatuhan di lantai. Sebelum kenikmatan itu habis, kupercepat kocokanku pada kepala penisku sehingga timbul rasa gatal nikmat. Akhirnya kenikmatan itu hilang dan hanya rasa lemas yang tersisa pada diriku.

“Dah selesai,” kataku lemas sambil menghempaskan diriku ke lantai.
“Apan tuh putih-putih?” tanya Maria herah.
“Itu namanya sperma,” jawabku singkat.

Anak SMU yang nakal

Namaku adalah Andi (bukan nama yang sebenarnya), dan aku kuliah di salah satu universitas swasta di Bandung. Aku berasal dari luar daerah dan aku tinggal di kost. Aku pun termasuk orang yang berada, serta sangat menjalankan keagamaan yang kuat. Apalagi untuk mencoba narkoba atau segala macam, tidak deh.

Kejadian ini bermula pada waktu kira-kira 4 bulan yang lalu. Tepatnya hari itu hari Selasa kira-kira jam 14:12, aku sendiri bingung hari itu beda sekali, karena hari itu terlihat mendung tapi tidak hujan-hujan. Teman satu kostan-ku mengatakan kepadaku bahwa nanti temanya anak SMU akan datang ke kost ini, kebetulan temanku itu anak sekolahan juga dan hanya dia yang anak SMU di kost tersebut.

Setelah lama menunggu akhirnya orang yang ditunggu datang juga, kemudian temanku langsung mengajaknya ke tempat kamarku yang berada di lantai atas. Akhirnya aku dikenali sama perempuan tersebut, sebut saja namanya Ria. Lama-lama kami ngobrol akhirnya baru aku sadari bahwahari menjelang sore. Kami bertiga bersama dengan temanku nonton TV yang ada di kamarku. Lama-lama kemudian temanku pamitan mau pergi ke tempat temannya, katanya sih ada tugas.

Akhirnya singkat cerita kami berdua di tinggal berdua dengan Ria. Aku memang tergolong cowok yang keren, Tinggi 175 cm, dengan berat badan 62 kg, rambut gelombang tampang yang benar-benar cute, kata teman-teman sih. Ria hanya menatapku tanpa berkedip, akhirnya dia memberanikan diri untuk menggelitikku dan aku tidak tahu darimana dia mengetahui kelemahanku yang sangatvital itu kontan saja aku langsung kaget dan balik membalas serangan Ria yang terus menerus menggelitikiku. Lama kami bercanda-canda dan sambil tertawa, dan kemudian diam sejenak seperti ada yang lewat kami saling berpandang, kemudian tanpa kusadari Ria mencium bibirku dan aku hanya diam kaget bercampur bingung.

Akhirnya dilepaskannya lagi ciumannya yang ada di bibirku, aku pun heran kenapa sih nih anak? pikirku dalam hati. Ria pun kembali tidur-tiduran di kasur dan sambil menatapku dengan mata yang uih... entah aku tidak tahu mata itu seolah-olah ingin menerkamku. Akhirnya dia melumat kembali bibirku dan kali ini kubalas lumatan bibirnya dengan hisapan-hisapan kecil di bibir bawah dan atasnya. Lama kami berciuman dan terus tanpa kusadari pintu kamar belum tertutup, Ria pun memintaku agar menutup pintu kamarku, entah angin apa aku hanya nurut saja tanpa banyak protes untuk membantah kata-katanya.

Setelah aku menutup pintu kamar kost-ku Ria langsung memelukku dari belakang dan mencumbuku habis-habisan. Kemudian kurebahkan Ria di kasur dan kami saling berciuman mesra, aku memberanikan diri untuk menyentuh buah dadanya Ria yang kira-kira berukuran berapa ya...? 34 kali, aku tidak tahu jelas tapi sepertinya begitu deh, karena baru kali ini aku menuruni BH cewek. Dia mengenakan tengtop dan memakai sweater kecil berwarna hitam. Aku menurunkan tengtop-nya tanpa membuka kutangnya. Kulihat buah dada tersebut... uih sepertinya empuk benar, biasanya aku paling-paling lihat di BF dan sekarang itu benar-benar terjadi di depan mataku saat ini.

Tanpa pikir panjang, kusedot saja buah dada Ria yang kanan dan yang kirinya aku pelintir-pelintir seperti mencari gelombang radio. Ria hanya mendesah, "Aaahhh... aaahhh... uuhhh..."Aku tidak menghiraukan gelagat Ria yang sepertinya benar-benar sedang bernafsu tinggi. Kemudian aku pun kepingin membuka tali BH tengtop-nya. Kusuruh Ria untuk jongkok dan kemudian baru aku melihat ke belakang Ria, untuk mencari resliting kutangnya. Akhirnya ketemu juga dan gundukan payudara tersebut lebih mencuat lagi karena Ria yang baru duduk di bangku SMU kelas 2 dengan paras yang aduhai sehingga pergumulan ini bisa terjadi. Dengan rakusnya kembali kulumat dada Ria yang tampak kembali mengeras, perlahan-lahan ciumanku pun turun ke bawah ke perut Ria dan aku melihat celana hitam Ria yang belum terbuka dan dia hanya telanjang dada.

Aku memberanikan diri untuk menurunkan celana panjang Ria, dan Ria pun membantu dengan mengangkat kedua pinggulnya. Ria pun tertawa dan berkata, "Hayo tidak bisa dibuka, soalnya Ria mempunyai celana pendek yang berwarna hitam satu lagi..." ejek Ria sambil tersenyum girang.Aku pun dengan cueknya menurunkanya kembali celana tersebut, dan kali ini barulah kelihatan celana dalam yang berwarna cream dan dipinggir-pinggirnya seperti ada motif bunga-bunga, aku pun menurunkanya kembali celana dalam milik Ria dan tampaklah kali ini Ria dalam keadaanbugil tanpa mengenakan apapun. Barulah aku melihat pemandangan yang benar-benar terjadi karena selama ini aku hanya berani berilusi dan nonton tidak pernah berbuat yang sebenarnya.

Aku pandangi dengan seksama kemaluan Ria dengan seksama yang sudah ditumbuhi bebuluan yang kira-kira panjangnya hanya 2 cm tapi sedikit, ingin rasanya mencium dan mengetahui aroma kemaluan Ria. Aku pun mencoba mencium perut Ria dan pusarnya perlahan tapi pasti, ketika hampir mengenai sasaran kemaluannya Ria pun menghindari dan mengatakan, "Jangan dicium memeknya akh.. geliii..." Ria mengatakan sambil menutup rapat kedua selangkangannya.

Yah, mau bagaimana lagi, langsung saja kutindih Ria, kucium-cium sambil tangan kiriku memegang kemaluan Ria dan berusaha memasukkanya ke dalam selangkangan Ria. Eh, Ria berontak iiihhh... ge.. li.." ujar Ria. Tahu-tahu Ria mendorong badanku dan terbaliklah keadaan sekarang, aku yang tadinya berada di atas kini berubah dan berganti aku yang berada di bawah, kuat sekali dorongan perempuan yang berbobot kira-kira 45 kg dengan tinggi 160 cm ini, pikirku dalam hati. "Eh... buka dong bajunya! masak sih Ria doang yang bugil Andinya tidak...?" ujar Ria sambil mencopotkanbaju kaos yang kukenakan dan aku lagi-lagi hanya diam dan menuruti apa yang Ria inginkan.

Setelah membuka baju kaosku, tangan kanan Ria masuk ke dalam celana pendekku dan bibirnya sambil melumat bibirku. Gila pikirku dalam hati, nih cewek kayaknya sdah berpengalaman dan dia lebih berpengalaman dariku. Perlahan-lahan Ria mulai menurunkan celana pendekku dan muncullah kemaluanku yang besarnya minta ampun (kira-kira 22 cm). Dan Ria berdecak kagum dengan kejantananku, tanpa basa-basi Ria memegangnya dan membimbingnya untuk masuk ke dalam liang senggama miliknya Ria, langsung saja kutepis dan tidak jadi barang tersebut masuk ke lubang kemaluan Ria. "Eh, jangan dong kalau buat yang satu ini, soalnya gue belum pernah ngelakuinnya..." ujarku polos. "Ngapain kita udah bugil gini kalau kita tidak ngapa-ngapain, mendingan tadi kita tidak usah buka pakaian segala," ujar Ria dengan nada tinggi.

Akhirnya aku diam dan aku hanya menempelkan kemaluanku di permukaan kemaluan Ria tanpa memasukkanya. "Begini aja ya...?" ujarku dengan nada polos. Ria hanya mengangguk dan begitu terasanya kemaluanku bergesek di bibir kemaluan Ria tanpa dimasukkan ke dalam lubang vaginanya milik Ria, aku hanya memegang kedua buah pantat Ria yang montok dan secara sembunyi-sembunyiaku menyentuh bibir kemaluan Ria, lama kami hanya bergesekan dan tanpa kusadari akhirnya kemaluanku masuk di dalam kemaluan Ria dan Ria terus-terusan menggoyang pantatnya naik-turun.Aku kaget dan bercampur dengan ketakutan yang luar bisa, karena keperawanan dalam hal ML yang aku jaga selama ini akhirnya hilang gara-gara anak SMU. Padahal sebelum-sebelumnya sudah ada yang mau menawari juga dan dia masih perawan lebih cantik lagi aku tolak dan sekarang hanya dengan anak SMU perjakaku hilang.

Lama aku berpikir dan sedangkan Ria hanya naik-turun menggoyangkan pentatnya semenjak aku melamun tadi, mungkin dia tersenyum puas melihat apa yang baru dia lakukan terhadapku. Yach, kepalang tanggung sudah masuk, lagi nasi sudah jadi bubur akhirnya kugenjot juga pantatku naik-turun secara berlawanan dengan yang dilakukan Ria, dan bunyilah suara yang memecahkan keheningan, "Cplok.. cplok... cplok..." Ria mendesah kenikmatan karena kocokanku yang kuat dilubang vaginanya. Lama kami berada di posisi tersebut, yaitu aku di bawah dan dia di atas.akhirnya aku mencoba mendesak Ria agar dia mau mengganti posisi, tapi dorongan tangannya yang kuat membatalkan niatku, tapi masa sih aku kalah sama cewek, pikirku. Kudorong ia dengan sekuat tenagaku dan akhirnya kami berada di posisi duduk dan kemaluanku tetap berdiri kokoh tanpa dilepas. Ria tanpa diperintah menggerakkan sendiri pantatnya, dan memang enak yah gituan, pikirku dalam hati. Tapi sayang tidak perawan.
Akhirnya kudorong lagi Ria agar dia tiduran telentang dan aku ingin sekali melihat kemaluanku yang besar membelah selangkangan kemaluan Ria, makanya aku sambil memegang batang kemaluanku menempelkannya di lubang kemaluan Ria dan "Bless..." amblaslah semuanya. Kutekan dengan semangat "45" tentunya karena nasi sudah hancur. Kepalang tanggung biarlah kuterima dosa ini, pikirku. Dengan ganasnya dan cepat kuhentakkan kemaluanku keras-keras di lubang kemaluan Ria dan kembali bunyi itu menerawang di ruangan tersebut karena ternyata lubang kemaluan Ria telah banjir dengan air pelumasnya disana, aku tidak tahu pasti apakah itu spermanya Ria, apakah hanya pelumasnya saja? dan Ria berkata,
"Loe.. udah keluar ya...?" ujarnya.
"Sembarangan gue belom keluar dari tadi..?" ujarku dengan nada ketus.
Karena kupikir dia mengejekku karena mentang-mentang aku baru pertama kali beginian seenaknya saja dia menyangka aku keluar duluan. Akhirnya lama aku mencumbui Ria dan aku ingin segera mencapai puncaknya.

Dengan cepat kukeluarkan kemaluanku dari lubang kemaluannya dan kukeluarkan spermaku yang ada diperutnya Ria, karena aku takut kalau aku keluarkan di dalam vaginanya aku pikir dia akan hamil,kan berabe. Aku baru sekali gituan sama orang yang yang tidak perawan malah disuruh tanggung jawab lagi. Gimana kuliahku! Ria tersenyum dengan puas atas kemenangannya menggodaku untuk berbuat tidak senonoh terhadapnya. Huu, dasar nasib, dan semenjak saat itu aku sudah mulai menghilangkan kebiasaaan burukku yaitu onani, dan aku tidak mau lagi mengulang perbuatan tersebut karena sebenarnya aku hanya mau menyerahkannya untuk istriku seorang. Aku baru berusia 21 tahun saat ini. Aku nantikan keritik dan saran dengan apa yang terjadi denganku saat inidan itu membuatku shock.

ಅಂಕ pasar

Malam itu pasar sudah sedikit sepi, dan dibeberapa sudut kios sudah terlihat gelap, cukup menyeramkan bagi orang-orang yang tidak pernah memasuki pasar pada malam hari lain halnya dengan orang-orang berikut ini…

***
Si Ujang

Ujang anak jalanan, umurnya baru 15 tahun, badannnya kurus. Ujang yang biasa tidur di salah satu kios pasar, setelah sibuk ngamen diperempatan jalan pasar “X”. Malam itu seperti biasanya si Ujang masuk pasar, saat dia sedang mencari kardus bekas untuk alas tidurnya, Ujang didatangi oleh Rono preman pasar tersebut yang saat itu sedang setengah mabuk setelah minum minuman keras bersama teman-temannya.

“Hei jang baru datang, mau tidur ya?”
“Iya kang”, Ujang menjawab dengan sedikit takut.
“Aku nggak punya duit nih, sini bayar ongkos numpang tidur dulu.”
“wah kang tadi lagi sepi buat Ujang makan aja udah nggak ada?”
“Jangan banyak omong kamu, sini ikut aku dan jangan banyak omong ayo…”

Ujang dengan terpaksa mengikuti Rono dengan perasaan takut dan gemetaran. Saat tiba disalah satu sudut kios yang sedikit tersembunyi, gelap dan sepi Rono berhenti.

“Udah disini saja”
“Ampun kang, bener Ujang nggak punya uang ampun kang jangan ujnag dipukuli?”
“Jangan banyak omong diem aja kamu, kalo mau selamat”

Tanpa banyak basa-basi Rono kemudian menarik Ujang dan merogoh celananya. Si Ujang sangat ketakutan terutama pada Rono preman pasar yang cukup ditakuti itu.

“Dasar males kerja apa aja kamu, duit aja nggak punya”, Rono memaki Ujang sambil memukul kepalanya.

“Ampun kang, tadi sepi nggak banyak yang ngasih lagian sebagian udah Ujang setorin ke kang adun”, si Ujang hanya bisa pasrah sambil memegang kepalanya yang dijambak Rono. Tapi kemudian tiba-tiba Rono dengan kasar membuka membuka celana Ujang, sehingga Ujang hampir jatuh karenanya.

“Ampun kang jangan saya disiksa kang ampun”, ratap Ujang sambil menangis sesenggukan.

Tapi Rono sepertinya sudah gelap mata dengan kasar dia menarik celana Ujang sehingga anak itu tinggal memakai kaos oblong lusuh miliknya, dan celananya dilempar oleh Rono.

“Kamu diem aja ya jangan coba-coba bersuara apalagi teriak, sini”, si Rono dengan kasar menarik pundak Ujang sehingga posisi Ujang membelakangi Rono. Kemudian Rono membuka celananya dan kontolnya yang sudah tegang langsung berdiri mengacung siap untuk menembak.Rono dengan tangannya meraba pantat Ujang dan saat dia menemukan lubangnya, kemudian dia mengarahkan kontolnya ke lubang pantat Ujang.

“Aduh kang sakit ampun”, Ujang sedikit berteriak saat kontol Rono mulai mendesak masuk ke pantatnya.

“Diem kamu jangan banyak bacot!”

Rono memasukan kontolnya perlahan-lahan dan sedikit demi sedikit, sepertinya dia juga merasa sedikit sakit karena lubang pantat Ujang sangat sempit. Keringat mulai mengucur dari badan mereka terutama Ujang yang wajahnya kian pucat menahan sakit. Saat sudah hampir setengahnya dengan tanpa perasaan Rono mendorong kontolnya masuk, dan bersamaan dengan itu Ujang berteriak tertahan dan badannya menegang menahan sakit di lubang pantatnya.

“Diem kamu jangan bersuara cuman sebentar aja”, kata Rono dengan sedikit terengah-engah setelah kontolnya masuki ke lubang pantat Ujang.

Setelah beberapa saat kemudian Rono mulai menggerakkan pantatnya perlahan-lahan kemudian bertambah cepat. Ujang hanya bisa menangis sesenggukan menahan sakit badannya yang kurus sudah penuh oleh keringat, dan Ujang sudah tidak bisa menangis lagi, dia hanya menggigit bibir menahan sakit. Gerakan Rono sangat kasar dia memaju mundurkan pantatnya dengan cepat. Selang beberapa saat kemudian nafasnya mulai memburu dan badannya mulai menegang, gerakan badannya bertambah kasar sesekali dia menjambak rambut Ujang dan sesekali mencengkram pundak Ujang sampai akhirnya matanya terpejam, badannya menegang dan pantatnya menekan ke pantat Ujang dengan kasar berkali-kali.

“Ngaaakh… Ouchh”, Rono mendesah saat kontolnya muncrat membasahi liang Ujang dengan spermanya.

Dilain pihak bersamaan dengan itu Ujang menyeringai menahan sakit dan badannya juga ikut tegang kemudian terkulai lemas, Ujang langsung pingsan. Beberapa saat kemudian Rono melepaskan tubuh Ujang yang langsung jatuh tersungkur. Dan tanpa perasaan Rono kemudian kencing di badan Ujang dan meninggalkan Ujang yang terkulai pingsan akibat disodomi olehnya. Saat sadar Ujang hanya bisa menangis karena seluruh badannya terasa sakit terutama lubang pantatnya yang saat dipegang olehnya masih ada darah yang mengalir.

“Mak tologin Ujang mak, sakit” Ujang meratap sendiri dan suaranya hampir tidak terdengar, pandangan mata Ujang mulai gelap. Tidak ada yang tahu kalau disalah satu sudut pasar ada anak yang tergolek kesakitan.

***
Udin

Setelah sejak siang hari bekerja mengangkut beras kekios tempatnya bekerja Udin nangkring bersama beberapa kuli yang lain. Sudah dua hari anak kampung yang baru 16 tahun itu bekerja. Badannya cukup berisi karena sudah biasa bekerja di sawah membantu bapaknya di kampung. Saat Panceklik dia mencoba mencari tambahan ke kota “X”, dan mendapat pekerjaan di kios beras pak Nurdin. Saat asik melihat kuli lain yang sedang main kartu datang beberapa perempuan yang biasa mangkal disitu dan melayani birahi para kuli dengan bayaran yang memang “murah”, untuk ukuran orang gedean. Seperti biasa dengan suara yang sedikit keras mereka menggoda para kuli itu.

“Wah neng lagi bokek euy, kalo boleh ngutang mah akang mau”, kata salah seorang diantara mereka.

“Wah emang warung nasi, kalo mau maen ya bayar dulu tidak bisa ngutang atuh”, perempuan muda yang bernama Neneng itu menjawab.

Neneng tidak terlalu cantik, badannya bahenol usiannya sudah kepala tiga, janda ditinggal kabur suaminya, “Eh kang itu siapa, anak baru ya?”, kata Neneng saat melihat Udin yang sedikit keheranan melihat kedatangannya.

“iya masih ingusan, dari Garut baru dua hari disini”, Neneng tersenyum genit dan mendekati Udin yang dari tadi melihatnya.

“kenapa jang kok kayak tidak pernah liat perempuan aja”

“Ah enggak teh”, Udin menjawab dengan malu-malu.

“Wah neng anak kecil belon bisa apa-apa mendingan sama saya saja”

“Apa ngutang tidak sudi, mendingan sama barang baru masih orsinil kan asik dapet perjaka, ayo jang ikut saya saja kan bisa ngobrol berdua dari pada di sini sama mereka.”

“Awas jang jangan kena di rayu entar kena sipilis kamu”

“Eh jangan suka nakutin orang ya saya mah rajin ke dokter nggak bakalan kena sipilis udah disuntik tau”, sambil mengacungkan tinjunya Neneng memaki para kuli itu dengan sedikit marah.

Udin agak rikuh juga karena Neneng menggandeng tangannya, kemudian mereka berdua ngobrol disalah satu warung kopi.

“Jang mau nemenin saya gak, tidak usah bayar lah ya…, sekarang kamu anterin saya pulang ayo, ntar saya kasih sesuatu yang enak pisan, mau kan…”

Udin cuma bisa tersenyum dan mengangguk perlahan. Kemudian mereka berjalan berduamenyusuri gang di belakang pasar menuju ke rumah Neneng yang kebetulan dekat dengan pasar. Sampai dirumah Neneng kemudian menyuruh Udin masuk dan kemudian mengunci pintu, Udin sedikit keheranan.

“ayo atuh jangan malu-malu, nggak apa-apa disini mah sudah biasa kayak gini sini”, Kata Neneng.

“Aku ngerti kok kamu belum pernah makanya mau saya ajarin mau kan”, kata Neneng sambil membelai dada Udin yang bidang.Udin hanya diam gemetaran, tidak tahu harus berbuat apa kepalanya mengangguk perlahan.

“Baju kamu dibuka aja ya”, kata Neneng sambil menarik kaos yang dipakai Udin, dan kemudian dia membuka risleting celana yang dipakai Udin.

Dengan bernafsu Neneng mencium bibir Udin yang kebingungan diperlakukan seperti ini, namun karena godaan Neneng Udin juga mulai terbakar birahi. Neneng mendorong Udin ketempat tidur sehingga Udin jatuh terlentang diatas tempat tidur, kemudian Neneng menarik celana Udin sehingga anak itu bugil. Kontol Udin sudah berdiri dan dengan refleks dia menutupi kontolnya itu. Neneng hanya tersenyum melihatnya.

“Wah sama saya sih nggak usah malu-malu udah sering lihat yang kayak gitu..”

Kemudian Neneng membuka bajunya, Udin makin salah tingkah melihat ada wanita yang bugil didepan dia. Kemudian neneng naik ke tempat tidur dan menciumi bibir, dada dan menggigit puting uding.

“ahhh aduh geli teh”, Udin mendesah kegelian diperlakukan seperti itu.
“Sekarang aja ya dimasukin sama teteh.”
Neneng memengang kontol Udin dan mengarahkannya ke memeknya. Udin melihatnya masih dengan badan gemetaran.

“akhhh…” Udin mendesah saat kontolnya masuk kedalam memek Neneng, matanya terpejam menikmati sensasi yang baru dia rasakan di kontolnya.
“akhh…sss enak kan Din,” Neneng bergerak naik turun sambil meremas-remas susunya.

Udin merem-melek menikmati goyangan Neneng, kontolnya serasa dipijat dan disedot di dalam memek Neneng, kemudian pantatnya mulai naik turun mengikuti gerakan Neneng dan tangannya meremas-remas seprei, baru saat Neneng membimbing tangannya ke susu Neneng

“Remas Din… Aakhh”. Udin meremas-remas susu neneng, dan saat susu itu disodorkan kemulutnya Udin mulai mengemutnya persis seperti masih bayi, tapi kemudian berhenti saat Neneng menegakkan badannya.

Neneng masih asik menggoyang pantanya dan tangannya meremas-remas dada Udin. Udin mulai gelisah tangannya kadang meremas susu, kadang meremas seprei dan kadang memegang pinggang Neneng seolah-olah mengatur agar neneng menekan sedalam mungkin.

“Aduh… teh… Aakh”,Udin mendesah, bicaranya mulai ngaco, nafasnya mulai memburu dan badannya mulai kejang, kepalanya mendongkak keatas, matanya terpejam dan pantatnya mengangkat naik dan crot…crot…crot… Entah berapa kali semburan yang keluar dari kontolnya dan akhirnya Udin terkulai lemas.

“Yaaa kan teteh belum, tapi tidak apa-apa istirahat dulu aja ya”, kata Neneng dengan nada sedikit kecewa, mereka tidur sambil berpelukan.

Saat pagi hari Ujang bangun dan melihat Neneng yang tidur terlentang, dia melihat perempuan itu masih telanjang dan tertarik saat melihat gundukan daging yang ditumbuhi rambut halus, kemudian dia mulai meraba memek Neneng. Saat Neneng merasakan memeknya ada yang mengusap-usap dia terbangun melihat Udin tersenyum dan membiarkan Udin memperlakukannya seperti itu. Udin kemudian naik ke atas tubuh Neneng menindihnya dan mengarahkan kontolnya ke memek Neneng lalu menekannya.

“Akh…ngehh”
“Enak kan Din sss… Akh.. Tekan yang dalem din.. Akhh…”

Udin menggerakkan pantatnya maju mundur dan Neneng Menggoyangkan pinggulnya mengikuti gerakan maju mundur pantat Udin. Hanya desahan yang terdengan dari mulut mereka berdua.

“aduh din…terus… Akh.. Yaaa terus din yang kerasss akhh din yeah…terus akhh…”
“Akh teh udin mau keluarehh akh teh… sss.. Akkkh…ngahouch…”
“Teteh dateng din akh…din… Aouchhh…”

Badan mereka berdua menegang, Neneng mengangkat tinggi-tinggi pantat dan dadanya, sedangkan Udin seperti busur panah, pantanya menekan memek Neneng dan tangannya meremas seprei dan sesaat kemudian mereka terkulai lemas. Kepala Udin rebahan di susu Neneng dan kemudian tidur terlentang di sisi Neneng. Beberapa saat kemudian.

“Din yang tadi gratis tapi kalo mau teteh bersihin sekalian Udin harus bayar yah murah kok cuman 20000 aja.”

Udin hanya mengangguk sambil tersenyum. Kemudian Neneng mulai menjilati seluruh badan Udin dada Udin kemudian turun kebawah. Saat sampai di kontol Udin Neneng menjilati kepala kontoln Udin yang masih sedikit tersisa spermanya yang mulai kering, dan kemudian mengulumnya.

“akh…teh..sss… Aduh..geli… Akhh…”, Udin mendesah dan badannya gemetaran, da kontolnya mulai mengeras lagi.

Neneng terus mengulum kontol Udin sambil mengocoknya. Udin menggerakkan pantatnya naik turun.

“akhh…teh…teehhhh ouch…”

Sperma Udin muncart dimulut Neneng dan sebagian meler keluar dan membasahi kontolnya. Neneng menelan semuanya dan kemudian menjilati sisa-sisa sperma Udin sampai bersih. Setelah mandi Udin membayar uang seperti yang telah dijanjikannya dan kembali pergi ke pasar.

“Din, kamu baru berapa hari kerja disini udah kesiangan, saya tahu kamu kemana, kalo nurut sama bapak mah kamu teh jangan terpengaruh sama perempuan kayak gitu ntar kena penyakit bahaya kan”, Pak Nurdin menasehati Udin.

Udin hanya diam tanpa komentar apa-apa. Tapi karena terlanjur ketagihan Udin sering pergi bersama Neneng dan tanpa disadarinya dia ketularan penyakit dan saat akan berobat Udin tidak mampu menebus obatnya karena uangnya sudah habis untuk mebayar Neneng dan kemudian dia pulang ke kampung dengan perasaan malu yang teramat sangat.

Anak Murid

Kisah yang ingin aku ceritakan di sini adalah kisah yang bebar-benar terjadi pada diriku kira-kira 2 tahun yang lepas. Aku merupakan seorang graduan sebuah IPT. Setelah menamatkan pengajian, aku tidak terus mencari pekerjaan sebaliknya mengambil keputusan membantu perniagaan ayahku di kampung. Untuk tidak mensia-siakan apa yang aku pelajari ketika di IPT aku bersetuju menerima tawaran untuk mengajar kelas tambahan du kampungku. Pelajar-pelajar yang perlu aku ajar adalah pelajar yang akan menduduki PMR pada tahun tersebut. Pelajar ku tak ramai, cume 15 orang ajer, aku ajar math.


Sejak hari pertama aku mengajar, aku dah tertarik hati dengan salah seorang pelajar. Nama dia Watie (bukan nama sebenar). Budaknya kecik ajer, walaupun dah tingkatan 3, tapi body dia macam budak darjah enam aje. Aku suka sangat bila dia senyum. Pada mulanya aku tak pernah terlintas pun nak meragut kedaraan watie nie, tapi semakin lama aku mengajar, semakin gian pulak rasanya. Untuk pengetahuan semua, semasa aku belajar dulu, aku sentiasa mempunyai 'tempat' untuk melampiaskan nafsuku. Sekarang nie, bila balik kat kampung, dah tak de tempat lagi dah.....


Aku rasa aku boleh 'makan' si watie nie. bila aku senyum kat dia, dia pun balas. Aku pun selalu juga berbual-bual dengan dia, daripada respon yang aku terima, jelaslah dia pun suka jugak kat aku. Tapi sepanjang tempoh tu, aku tak pernah pun sentuh dia hinggalah pada suatu malam........


Pada malam tu, ketika semua dah balik, aku tengok watie masih lagi menunggu kakaknya. Selalunya watie dihantar dan diambil oleh kakaknya yang setahu aku bersekolah di tingkatan 4. Setelah aku mengunci semua pintu di dewan orang ramai tu, aku terus menuju ke arah watie yang masih menunggu di bawah pokok. "Tunggu sapa watie," tanyaku walaupun sudah mengetahui bahawa dia menunggu kakaknya. "Tunggu akak, selalunya dia tak pernah lambat. Watie takut di tak sihat ajer sebab tadi dia kata pening kepala," jawab watie panjang lebar. "Kalau macam tu, biar cikgu yang hantar watie balik," kataku. Aku memang membahasakan diriku sebagai cikgu dan pelajar kelas tambahanku juga memanggilku begitu. "Tak pe lah cikgu, kita tunggu dulu, kalau tak ade juga barulah cikgu hantarkan saya,"


Setelah hampir setengah jam menunggu, akhirnya watie bersetuju aku menghantarnya pulang. Sebenarnya rumah watie nie agak jauh juga dari sini dan keadaan jalannya juga gelap. Pasti dia tak berani balik sendirian. Dalam perjalanan ke rumah watie dengan keadaan lampu motorku yang seakan-akan 'hidup segan. mati tak mahu', berlaku satu kemalangan kecil. Aku sebenarnya tidak berapa mahir dengan jalan tersebut menyebabkan aku terlanggar sebuah lobang. Lubang nie sebenarnya tak lah berapa dalam tetapi disebabkan fikiran aku yang melayang masa tu, motor aku jadi hilang kawalan dan terbabas ke dalam semak. Aku dan watie sama-sama terhumban ke dalam semak. Aku tengok si watie dah terlentang dalam semak dengan bukunya berselerak. Kedengaran suaranya mengaduh kesakitan. Aku cuba mengangkatnya, masa tulah aku mengambil kesempatan yang ade. kemalangan nie sebenarnya ade hikmahnya.....he..hehehe...


Masa aku mengangkat watie aku memeluknya di ketiak hingga tanganku menyentuh buah dadanya. watie pun tak melarang sebab dia sendiri tidak boleh bangun, mungkin kakinya terseliuh. Aku mendudukkan watie dan pegi mengangkat motorku. Kemudian aku memungut bukunya dan memasukkannya ke dakam bakul motorsikalku. Lepas tu, aku memapah watie ke motorku tapi dia menghadapi kesukaran untuk naik ke atas motor sebab kaki dia terseliuh. Dengan susah payahnya aku cube mengangkatnya ke atas motor. Masa tulah aku mengambil kesempatan sepenuhnya dengan memegang mana-mana bahagian yang 'patut'. Setelah berjaya menaikkan watie aku meneruskan perjalanan menghantarnya pulang. Aku suruh dia peluk aku kuat-kuat, takut nanti jatuh sebab kaki dia tak dapat pijak pemijak kaki motorsikalku. Aku sengaja menunggang motorku perlahan-lahan suapaya aku dapat lebih lama merasa kelembutan buah dada watie di belakangku.


Sampai sahaja di rumah watie, dengan bantuan lampu di beranda rumahnya, barulah aku nampak muka watie dah merah padam. Maklumlah dia tak pernah naik motor dengan lelaki dalam keadaan macam tu. berpeluk-pelukkan lagi. Masa dia mula-mula naik motor dengan aku tadi, aku dah nampak dia agak kekok sikit. Malam tu aku menerangkan keadaan sebenar kepada ibubapa watie dan mujurlah mereka faham. Mereka pun kenal dengan aku (aku terkenal sebagai 'budak baik' kat kampung, orang terpelajar katakan ).


Sejak kejadian malam tu, hubungan aku dengan watie bertambah rapat. watie dah mula berani duduk rapat-rapat denganku. Malah ku pun dah berani pegang tangan dia. Aku rasa dia dah mula syok dengan kejadian tempoh hari, maklumlah budak baru nak 'naik'. Setelah sebulan aku mengendalikan kelas tersebut, akhirnya sampailah masa yang aku tunggu-tunggu. Pada malam tersebut, hujan turun dengan lebat. Mujurlah aku sampai cepat, kelihatan dalam kelas cume ade 5 orang pelajar ajer. yang lain semua tak datang sebab hujan. Aku pun tak ade mood nak ajar malam tu, jadi aku pun benarkan mereka semua balik aje dan aku tahu pasti kakak watie akan datang menjemputnya pukul 10.30 nanti. sekarang baru pukul 8.30 malam. Seorang demi seorang pelajar tersebut balik dengan meredah hujan, mungkin mereka boring duduk dalam kelas tanpa buat apa-apa. Lebih kurang pukul 9.15 semua pelajar dah balik kecuali watie. Hujan semakin lebat mencurah-curah. Aku pasti tak kan ade pelajar yang akan datang pada waktu begini. Semua orang pasti duduk kat rumah aje sekarang nie.


Aku mula mendekati watie, dia senyum ajer, nie yang aku tak tahan nie. Aku mula berbual dengannya. Mula-mula berkisarkan pelajaran lepas tu terus ke hal-hal peribadi. Aku duduk betul-betul rapat dengan watie. Dia tak marah pun. Cume aku tengok muka dia dah mula merah. Bila aku pegang bahu dia pun, dia hanya pandang aku dengan wajah hairan, Bila ku mula gosok-gosokkan bahu dia, dia dah mula tak keruan. Kami hanya diam membisu, sebenarnya aku pun tak tahu nak cakap apa. Dia pun hanya tunduk ajer dan membiarkan aku bermain dengan tali branya dari luar baju kurung yang dipakai. Dia hanya membiarkan sahaja dan ini membuatkan aku semakin berani. Lantas aku memegang tangannya dan menarik tangannya ke celah kangkangku yang mana batang dah mula mengeras. Dia langsung tidak menoleh ke arah ku. Lama-kelamaan aku menjadi tidak selesa kerana batangku seolah-olah ingin keluar dari 'tempat persembunyian'. Aku pun membuka zip seluarku dan mengeluarkan batangku. Aku mengambil semula tangan watie dan meletakkan pada batangku. Dia agak terkejut bila tersentuh batangku dan menarik tangannya.


"Cikgu, saya tak pernah buat macam nie,' katanya sambil menjeling ke arah batangku. "Jangan bimbang watie, kita buat ringan-ringan ajer,"kataku memujuk watie. "Nanti kalau keluarga watie tahu macamana ?," "Mereka tak akan tahu kalau tak ade orang bagi tahu," jawabku sambil tanganku menjalar ke buah dada watie. Aku mula mengusap buah dada watie yang tak lah berapa besar tu. Watie hanya membisu sahaja. Akhirnya aku tengok watie dah mula terangsang. Buah dadanya semakin mengeras. Aku bertindak lebih jauh lagi dengan meramas-ramas buah dada watie. Kedengaran rengusan halus dari watie. Aku bertambah berani. Aku memasukkan tangan ku kedalam baju kurungnya dan menanggalkan butang branya. Sekarang, buah dada watie telah berada dalam genggaman aku. Watie terus menyandarkan kepalanya ke bahu dan tangannya mula memegang batangku. Watie melakukan dengan kekok sekali, maklumlah tak ade pengalaman. Jadi aku mengajar watie dengan membantunya mengusap-usap batangku. Pada masa tu, aku rasa macam dah nak terpancut bila rasa kehalusan tangan watie mengusap batangku.


Aku berdiri pulak di depan watie dan melondehkan seluarku hingga seluruh batangku berada betul-betul di depan muka watie. watie hanya merenung batangku dan perlahan-lahan tangannya mula memegang batangku semula. Pada masa tu, aku nampak kaki watie menggigil-gigil, nak ketawa aku melihatnya. Sebenarnya aku berdiri di depan watie sebab aku nak suruh dia kulum batang aku, tapi dia tak faham rupanya. Lantas aku pegang kepalanya dan tarik ke arah batangku. "Watie kulum batang saya cepat,' arah ku macam cikgu mengarahkan anak muridnya. "Tak nak lah cikgu, takut," "jangan takut, tak mati punya," kataku sambil menerik kepala watie hampir kepada batangku. Perlahan-lahan watie buka mulut dan mengulum batangku. Perlahan-lahan aku sorong dan tarik kepala watie untuk mengajarnya bagaimana mengulum batang lelaki. Sementara itu, aku mula menarik baju kurung watie ke atas dan terus membuka branya. watie kelihatan malu-malu apabila berada dalam keadaan separuh bogel itu. Aku mula meramas-ramas buah dada watie. Aku rasa watie dah mula teransang nafsunya. Semakin kuat aku meramas buah dadanya, semakin laju pulak si watie mengulum batangku. Apabila aku hampir mencapai klimaks, aku menyuruh watie berhenti dari mengulum batangku. Aku mahu segalanya selesai dengan cepat sebab pukul 10.30 nanti kakak watie akan menjemputnya.


Aku mengangkat watie ke atas meja dan menindihnya. Buah dadanya ku usap-usap. Puting yang masih agak kecil dan kemerahan-merahan itu ku gentel-gentel. Watie terus merengus kesedapan. Aku mula menghisap buah dada Watie. Masa tu aku dapat rasakan yang tubuhnya menggigil-gigil. Tangan kananku mula menyelak kain yang dipakai dan mengusap cipap watie yang masih berada dalam seluar dalamnya. Bertambah kuat Watie menggigil. Aku pun dah tak dapat nak tahan lagi. Terus aku tanggalkan kain yang dipakai oleh Watie dan seterusnya menanggalkan seluar dalamnya. Watie terus merpatkan kedua kakinya, sama ada dia malu atau terasa sejuk aku tak peduli lagi. Aku tak mahu terburu-buru. Aku membiarkan watie merapatkan kakinya dan menghisap buah dadanya semula. Aku menggesel-geselkan batangku ke atas cipap watie. Watie bertambah berahi. Perlahan-lahan kangkangnya dibuka. Daripada buah dada, aku terus ke pusat watie dan kemudiannya terus ke cipapnya. Sekarang ni cipap watie berada betul-betul di depan mataku. Dengan bulu yang jarang-jarang, jelas kelihatan cipap watie yang masih kemerah-merahan. Inilah pertama kali aku melihat cipap anak dara semuda watie, sebelum nie cipap yang aku tengok semua dah macam 'lombong tinggal'.


Aku terus menyelak kedua-dua bibir cipap watie dan mula menjilatnya. AAhhhhhhhhh................keluh watie panjang. "Cikgu, jangan cikgu," aku tak lagi tentang larangan watie. Aku terus mengganas dengan menjilat-jilat cipap watie. Sekali sekala aku memasukkan lidahku ke dalam cipapnya. Watie semakin menggelupur sehingga bergoyang-goyang meja tempat kami berbaring tu. Bila cipap watie dah banjir dengan airnya, aku mula memasukkan jari aku kedalamnya. Kalau boleh aku nak menjelajah ke segenap pelosok cipap watie. Aku pandang ke arah watie semasa jari jemari aku memainkan peranannya. Watie hanya memejamkan matanya, hanya kedengaran rintihannya sahaja. Mungkin dia malu untuk memandang wajahku.


Kemudian aku mengubah kedudukan ku kepada posisi 69 (sebenarnya dulu pun tak tahu posisi tu dinamakan posisi 69). Aku suruh watie kulum batangku lagi dan aku terus menjilat-jilat cipap watie yang dah basah lenjun tu. Nampaknya watie sudah tidak dapat mengawal nafsunya sampai batangku pun digigitnya bila aku menjilat cipapnya. Aku pusing semula ke kedudukan asal dan bersedia untuk memasukkan batangku dalam cipap watie, tentu masih ketat lagi nie. Bila aku meletakkan kepala batangku di atas cipap watie, watie lantas melarangku. "Cikgu, jangan cikgu,". Sebelum watie bertindak apa-apa, aku terus menekan batangku ke dalam cipap watie. "AARRGGGGHHHHHHH...................Aduhhhh... sakit cikgu,'' jerit watie sambil menolak badanku dengan kedua-dua belah tangannya. Lantas aku memegang kedua-dua belah tangan watie dan merentangkannya. Aku terus merebahkan diriku ke atas watie dan berbisik ke telinganya menyatakan bahawa kesakitan tu hanya sementara sahaja. Perlahan-lahan aku sorong dan tarik batangku. Cipap watie memang ketat. Beberapa kali aku memperlahankan sorong dan tarikku supaya aku tidak terlalu cepat climaks.


Watie juga kelihatan sudah agak 'selesa'. Rintihan kesakitan pada awal tadi telah bertukar menjadi rintihan kesedapan. Aku semakin laju menyorong dan menarik batangku. Watie juga menjadi kekejangan, rengusan seolah-olah seperti lembu disembelih. Punggungnya terangkat-angkat dan dia memelukku dengan ku. Masa itu juga aku tidak dapat lagi menahan airku. Lantas ku cabut batangku dan memuntahkan air maniku di atas cipap watie. Maka tamatlah tugas 'adik kesayangan'ku pada malam tu. kami berpelukan di atas meja tersebut dalam keadaan kepenatan. Hanya kedengaran nafas kami berdua. Di luar hujan masih turun renyai-renyai. Melihatkan jam yang sudah menunjukkan pukul 10.10 malam aku bingkas bangun. Aku mengambil seluar dalam watie dan mengelapkan air maniku yang bertaburan di atas cipap watie. Kemudian aku membantu watie memakai pakaiannya semula dan menyikat rambutnya (macam abang memakai baju adiknya). Watie hanya tersipu-sipu malu sahaja. Itulah pengalaman pertamanya. Mungkin sekarang dia sedang berfikir apa akan jadi seterusnya. Setelah lengkap berpakaian, kami duduk dipintu dewan orang ramai itu supaya tidak menimbulkan curiga kakak watie nanti.


Sejak malam itu, kami sering mengulangi kerja terkutuk nie. Bila sahaja ade peluang, tak kira dimana sahaja akan kami lakukan. Perkara ini berlarutan sehingga watie menamatkan tingkatan 3 dan sekarang aku telah bekerja jauh dari kampungku menyebabkan aku jarang berjumpanya. Tapi yang pasti setiap kali aku balik ke kampung, watie pasti akan menantiku. Dia telah berjanji tidak akan melakukannya dengan orang lain melainkan aku. Senang cakap, aku sebenarnya dah ada 'bini' kat kampung walaupun masih bujang !!!.

Asiknya dengan anak muda

Ni adalah pengalaman seks berikutnya dari WR, walaupun kita mempunyai prinsip
seks bebas, bukan berarti kita bisa ngentot dengan siap saja dan kapan saja.
Prinsip yang kita pegang adalah pasangan harus mengetahui dan menyetujui. Setiap
kali kita akan ngentot dengan orang lain kita harus minta ijin pasangan kita.
Perjanjian kita rupanya dilanggar oleh WR.
Saya mempunyai teman kerja dikantor namanya PRS, dia sangat muda dan seksi. Satu
hari saya harus pergi kekantor klien sampai sore, kita berjanji untuk bertemu
dirumah ortu saya. Seperti biasanya ketika saya ada ataupun tidak ada dikantor
WR sering datang untuk membantu membereskan dan melatih seketaris saya untuk
melakukan pekerjaan sesuai dengan keinginan saya. Ketika WR selesai dan ingin
pergi kerumah ortu saya, dia minta dipanggilkan taksi. Sebelum taksi dipanggil,
PRS baru saja akan pergi dan menawarkan untuk mengantarkan WR kerumah ortu saya.
Tawarannya tentu saja diterima dengan senang hati oleh WR. Ketika mereka sudah
berjalan, PRS menanyakan mau kemana, WR dengan bercanda mengatakan "Kemana saja
PRS mau, dan kalau tidak salah kita lewat motel kalau kita mau kerumah ortu
saya". PRS bilang , "anda serius nich!" Tapi saat itu PRS tidak membawa WR
kemotel.
Waktu WR menceritakan tentang pembicaraan mereka berdua, saya mengatakan jangan
melakukan hal tersebut, PRS adalah orang kantor saya, nanti suasana jadi tidak
enak. WR bilang tentu saya tidak akan melakukannya. Saya selalu mengingatkan WR
untuk tidak ngentot dengan PRS
Satu hari saya harus pergi ke kantor klien saya, saat itu WR sudah bekerja
part-time disebuah kantor di Sudirman. Saya menelpon WR dan menanyakan apa
rencana dia untuk makan siang? WR bilang kalau dia akan makan siang dengan teman
sekantornya.
Jam 4 sore saya kembali kekantor dan WR sudah ada dikamar kerja saya. Sambil
menciumnya saya menanyakan bagaimana makan siangnya. WR bilang "biasa biasa
saja". Tapi saya membaui asap rokok dibadan WR dan saya tau WR sudah tidak
merokok untuk waktu lama sekali. Komentar WR, direstauran banyak yang merokok,
saya anggap masuk akal juga. Dalam perjalanan pulang, yang memakan waktu kira
kira 45 menit, kita menceritakan tentang kesibukan hari kita, saya menceritakan
tentang pekerjaan saya dikantor klien. Waktu bagian WR cerita tentang kegiatan
dia, saya tanya dengan siapa dia pergi makan siang, terlihat WR agak ragu ragu
untuk mengatakan kepada saya dengan siapa dia makan siang. Ini bukan biasanya,
karena WR selalu cerita dengan siapa dia pergi makan. Saya jadinya mendesak WR
untuk memberitahu saya siapa yang menemani dia makan siang.
WR bilang bahwa ada yang harus diceritakan kepada saya, dan dia minta saya
jangan marah. Saya bilang tergantung dengan apa yang akan dia ceritakan. WR
bilang kalau dia pergi makan siang dengan PRS, jantung saya berdebar dengan
keras dan bertambah cepat waktu mendengar WR makan siang dengan PRS. Saya
meneruskan pertanyaan tentang tempat makan mereka. WR agak sulit untuk
mengatakan dimana dia makan dengan PRS. Tanpa menunggu jawaban saya langsung
menanyakan apa WR ngentot dengan PRS atau tidak. WR bilang dia tidak ngentot
dengan PRS. Saya bilang kalau dia ngentot dengan PRS saya akan turunkan dia
ditengah jalan dan lupain saja untuk pulang kerumah. WR tetap bilang tidak ada
apa apa dan saya mempercayai dia.
Selama perjalanan pulang saya terus memikirkan apa yang dikatakan oleh WR. Waktu
tidur malam, seperti biasanya kita tidak langsung tidur tapi cerita cerita
tentang apa saja dan sering dibarengi sambil saling pegang kontol dan memek.
Waktu saya pegang memeknya terasa sangat basah dan peliket. Saya angkat WR
keatas badan saya. Saya cium dan mengarahkan kontol saya kememeknya, rasanya
foreplay tidak perlu lagi saat ini karena memek WR sudah sangat basah. Saya
masukkan kontol kememeknya pelan pelan sambil menikmati perasaan hilang ditelan
memeknya.
Topik makan siang muncul lagi waktu kita lagi ngentot, saat itu WR bilang
sebetulnya dia dicium oleh PRS waktu makan siang dan WR menyukainya. Saya
bertanya apa lagi yang mereka lakukan. WR tetap mengatakan hanya ciuman. Tapi
nafasnya semakin cepat dan keras, saya menanyakan lagi apakah WR ngentot dengan
PRS atau tidak. Jawabannya tetap tidak, tapi saya mulai tidak percaya. WR mulai
menangis waktu saya menanyakan lagi, dan akhirnya dia bilang PRS tadi siang
ngentot dengan dia. Saya sangat marah karena WR ngentot dengan PRS tapi dalam
waktu yang bersamaan saya juga sangat terangsang. Saya tidak mengharapkan WR
ngentot dengan PRS karena sudah saya larang dan biasanya kita selalu menepati
perjanjian kita. Kemarahan saya, saya salurkan dengan mengentot WR keras keras
dan kasar. Saya pompa dia keras dan dalam dalam, saya rasa WR merasa sakit tapi
tidak berani bilang apa apa.
Saya minta WR menceritakan detail dari kejadian dengan PRS. WR bilang sebetulnya
mereka sudah membuat janji sehari sebelumnya untuk ketemu siang tadi untuk makan
siang dikantor WR. PRS menjemput WR dikantornya dan membawanya ketempat diluar
kantor. WR menanyakan kemana tujuan mereka dan PRS hanya bilang ketempat yang
enak. Mobil diarahkan kearah timur Jakarta dan masuk kedalam garasi motel,
rupanya PRS sudah menyiapkan terlebih dahulu. Walaupun sudah pernah dibawa oleh
orang lain ke motel, WR merasa gugup dan nerveous juga. PRS menuntun WR masuk
kedalam kamar dan WR merasa dengkul dan kakinya lemas sekali. Jantungnya
berdebar dengan keras dan cepat. Didalam PRS memesan makanan untuk berdua,
sambil menunggu pesanan, mereka duduk disofa, PRS melepaskan bajunya dan mencium
WR. WR nanya apa yang akan PRS lakukan? PRS hanya diam saja dan terus mencium,
WR membalas mencium PRS. Terdengar pintu diketuk, waiter membawa pesanan PRS.
Setelah waiter keluar, mereka berdua melanjutkan ciuman dan PRS berusaha untuk
melepaskan baju WR. WR berusaha menolak tapi tidak ada gunanya karena WR sudah
mulai terangsang oleh ciuman PRS. Baju WR akhirnya terlepas dan tinggal baju
dalam putih terusan yang sangat seksi. PRS meneruskan ciumannya sambil memainkan
tetek dan putting, Tetek WR nongol dari baju dalamnya dan PRS mulai menjilat dan
menghisap putingnya. Tangan PRS berusaha memegang memek WR tapi ditahan dan
dijauhkan oleh WR. PRS berusaha terus untuk memegang memek WR tapi berhasil
ditahan oleh WR.
PRS kemudian melepaskan celana panjangnya dan membawa WR ketempat tidur. Berdua
mereka berbaring bersebelahan. PRS kemudian berusaha untuk memegang memek WR
lagi tapi tetap ditolak, PRS hanya diberi untuk menjilat dan menghisap teteknya
saja. Isapan PRS akhirnya membuat WR bergerak, tangannya mengarah kekontol PRS,
kontol PRS masih didalam cdnya dan WR mendorong cd PRS sedikit kebawah. Kontol
PRS dielus dan diremas oleh WR. WR bilang kontol PRS lumayan tebal dan besar.
Terlihat lendir keluar dari kontol dan WR menggunakannya untuk membuat kontol
PRS jadi licin. WR kemudian turun kebawah dan menghisap kontol PRS. Isapan WR
membuat PRS mengerang dan keenakkan. WR sangat pintar menghisap kontol, itu yang
saya rasakan selama ini dibandingkan cewe lainnya.
PRS sudah tidak dapat menahan diri lagi, dan langsung dia naik katas badan WR
dan mencium WR. Cdnya dilepaskan dan menarik bagian bawah dari baju dalam WR,
dengan mudah bagian yang menutupi memek WR kancingnya terbuka dan memperlihatkan
jembut WR yang cukup tebal. Kedua tangan WR diangkat keatas kepala dan dipegang
oleh PRS. PRS bilang kalau WR tidak adil karena PRS tidak boleh ngapa ngapain,
tapi WR boleh isap kontol dia. Dengan sekali dorong tanpa dipegang kontol PRS
masuk kememek WR. WR sekarang dalam kesulitan karena kontol PRS mengisi memeknya
dengan penuh. WR bisa merasakan kalau memeknya benar benar diisi oleh kontol
PRS. Seperti yang WR bilang tadi kalau kontol PRs lumayan tebal dan ini membuat
seakan akan memeknya direnggangkan oleh kontol PRS. Dengan sekali dorong kontol
PRS masuk kedalam memek WR dan ini membuat WR mengerang dan mengoyangkan
kepalanya keenakkan.
WR menanggapi dorongan kontol PRS dengan mengangkat pantatnya tinggi tinggi,
membuat kontol masuk lebih dalam lagi. Ukuran kontol PRS benar benar cukup untuk
membuat WR merasa penuh dimemeknya. Mereka berdua bergulingan dikasur kadang
kadang WR diatas dan kadang kadang PRS diatas. Selama berguling kontol PRS tidak
pernah lepas dari memek WR. WR merasa kalau PRS pintar dalam bercinta dan
sedikit kasar tapi menyenangkan bagi dia. WR benar benar dibuat sebagai objek
seks oleh PRS dan WR tidak keberatan karena dia juga menikmati kontol PRS.
Kaki WR diangkat oleh PRS keatas bahunya tanpa melepaskan kontol dari memek.
Sekarang memek WR benar benar terbuka dan memudahkan untuk PRS memompa lebih
dalam lagi. PRS benar benar mengentot WR dengan keras dan kasar, sepertinya
paling keras dan kasar yang pernah dialami oleh WR. Capai dengan posisi tadi, WR
sekarang berada diatas dan mendorong kontol PRS kedalam memeknya sampai nyentuh
dan mendorong dinding dalam memek WR. PRS kemudian mendorong WR keatas sampai
akhirnya WR duduk diatas pangkuan PRS.
PRS dalam posisi duduk dan WR dalam posisi jongkok. Sekarang yang harus bergerak
adalah WR dan PRS hanya duduk saja sambil menghisap tetek WR. Posisi ini adalah
posisi yang juga disukai oleh WR. Kontol PRS ditekan dalam dalam lagi oleh WR
dan sampai habis kedalam. Memeknya dikecil besarkan sambil keluar masuk. Memek
WR benar benar ketat kalau dikecilkan oleh dia. Gerakan ini rupanya berdampak
terhadap kontol PRS. Dia minta WR berhenti sebentar karena PRS hampir keluar.
PRS katanya tidak suka kalau pertama kali ngentot keluar pejunya, dia lebih
senang menahan jadi bisa benar benar merasakan nantinya. Mungkin benar juga apa
yang dikatakan oleh PRS karena setiap kali WR ngentot sama orang lain, dia tidak
pernah keluar dan waktu diterusin oleh saya dirumah WR benar benar hot dan
aggresif. Sekali ini WR benar benar high dan dia mengentot saya dengan keras dan
kasar juga. Rupanya WR sangat suka cara PRS ngentotin dia tadi siang. Pengalaman
WR dengan PRS membuat kita berdua bersemangat dan mengentot terus menerus malam
itu. Saya sampai lupa berapa kali kita ngentot dan keluar malam itu. Yang saya
tahu besok paginya saya merasa sangat capai. Dan kita mengentot dengan penuh
semangat dihari hari berikutnya sambil membicarakan pengalaman WR dengan PRS.
原著: dede wandi